Demi Biru Tosca Kawah Ijen dan Api Biru yang Cuma Dua di Dunia [Berkeliaran di Banyuwangi bagian 4-selesai]

Monday, March 06, 2017

Seri Berkeliaran di Banyuwangi

Bagian 1 [Taman Nasional Baluran] | Bagian 2 [Teluk Hijau] | Bagian 3 [Kawah Wurung] | Bagian 4 [Kawah Ijen]


Yoy!
Seri Berkeliaran di Banyuwangi akhirnya bisa dilanjut lagi setelah ada selipan beberapa artikel. Alhamdulillah, sehabis nge trail di Kawah Wurung sama bapak-bapak kece, sama Allah kami diberi kesehatan dan kesempatan untuk melanjutkan perjalanan ke KAWAH IJEN. YHA, KAWAH IJEN. Masih inget banget duluuuu waktu SD ('u' nya yang banyak, udah jaman dahulu kala soalnya) temen kelas ada yang cerita waktu akhir pekan dia naik gunung sama orang tuanya ke Kawah Ijen, Bondowoso.

Ohya, gue dah bikin itinerary main ke Banyuwangi dan sekitarnya nih. Cek di sini Itinerary Trip Banyuwangi Tanpa Travel Agen 4D3N. Sapa tau bermanfaat :)

Iya Bondowoso. Loh katanya Banyuwangi? Yaa itu juga yang ada dipikiran gue. Jadi sebenernya Kawah Ijen itu Banyuwangi atau Bondowoso? Anomali lokasi. Sama aja kayak waktu gue naik pesawat dari Lombok ke Juanda. "Selamat datang di bandara Juanda Surabaya di Sidoarjo". Apalaaaah. Terus waktu gue ke Puncak B29, letaknya sih di Lumajang....tapi padahal masih satu kompleks juga sama Gunung Bromo yang masuk wilayah Malang. Tuh bingung kan? Tapi yaudahlah.

Jadi setelah menghabiskan hari sampai sore di Kawah Wurung, kami balik lagi ke Paltuding, yaitu cek poin pertama kalau mau naik ke Kawah Ijen. Di sini dingiiiin banget. Kalau punya duit, bisalah nyewa kamar atau tenda. Harga per malamnya IDR 150K. Fasilitas tendanya lengkap kok, ada lampu, sleeping bag, pokoknya hangat lah. Tapi kamar mandi luar alias kamar mandi umum (bawa infaq 2K).

Tapi karena kami #gembeltraveler, ya akhirnya nongcan (nongkrong cantik) di warung hahaha. Jadi kemarin waktu di Koko Homestay, kami kenalan sama pemiliknya. Nah mas Mawar (lupa namanya duh) ini udah sering bawa tamu ke Kawah Ijen dan destinasi lain di Banyuwangi. Kami diberitahu oleh mas Mawar, "nanti kalau ke Kawah Ijen cari aja warung nya Bu Im, bilang kalo mba ini tamunya mas Mawar". Mas Mawar tau aja kalo kami ga bakal nyewa tenda :) #lowbudgetfighter

Sebenarnya selain sewa kamar dan tenda, ada pilihan lain yaitu menyewa kamar yang disediakan warung-warung disitu. Gue lihat ada bapak bule dan anak bule masuk ke kamar gitu. Tapi gak tahu harganya. 

DSC_0603

Nah, ini nih reklame mengenai kompetisi nge trail di Kawah Wurung.

DSC_0604

Selamat datang, yoy!

Sambil menunggu pendakian Kawah Ijen yang dibuka nanti jam 1 subuh, gue dan mba Jule cerita apa aja deh. Kalo ga salah waktu itu ga lupa baca Al-Ma'tsurat kan ya mba? Wkwkkwkw. Membunuh waktu dengan menyeruput teh hangat dan nasi goreng telor. Gue sih nahan aja ga makan dan minum banyak-banyak. Ribet urusan sama kamar mandi. 

Matahari mulai bosen nemenin kita.....tirai kelam mulai diturunkan oleh Sang Maha Kuasa, malam menyapa.


IMG_1871

Sepi banget!

Tidur di Warung Sampai Beku Kedinginan

Karena kami kayak manusia hilang tanpa arah, oleh pak Im (suami bu Im). kami disuruh masuk ke dalam warung. Lumayanlah, suhunya naik nol koma sepersekian derajat. YHA, jadi dari sore sampai maghrib kami duduk di luar warung :) ngenes ga sih? Syukuri ajah!

Makin malam, suhu makin dingin. Dingin bangettt!!! Sama pak Im akhirnya pintu warung ditutup, bersiap tidur. Ya soalnya Paltuding ini baru rame nanti jam 1 malam. Dengan baik hati dan keramahan, kami dipersilahkan untuk tidur di kursi warung yang ditata sedemikian rupa. Setidaknya ini badan bisa telentang lah. Berbantal tas gue mulai menjemput ketidaksadaran.

Ya dipikir tidur nyenyak :) ekspektasi vs realita.
Yang ada limabelas menit sekali gue kebangun untuk ganti posisi. Ntah itu miring kanan kiri, atau ganti posisi kepala sama kaki. Demi apa? Mengusir dingin. Dinginnya ga santai bro~~~ sampai-sampai tungkai kaki dan tangan nempel mulu ke tubuh. Lucunya, gue lihat mba Jule sampe pakai mukenah demi menghalau dingin. Aseli dingin banget sampe sumsum tulang!

Akhirnya setelah berkali-kali kebangun dan ngintip arloji, jam 1 subuh datang. Dan benarlah....perasaan sore kemarin cuma ada 1 mobil di parkiran. Eh tau-tau udah lumayan banyak mobil dan ELF yang datang. Pintu warung di buka, hembusan angin menerpa gue yang baru setengah sadar. Dengan muka kursi kayu yang jelek banget kami sempoyongan beresin barang bersiap untuk naik, yoy!

Ya ga ada muka bantal, secara tidur ga pake bantal tapi beralas kursi kayu hahaha. Dengan baik hati lagi pak Im menyuruh kami untuk menaruh bawang bawaan di warung saja. Yang dibawa hanya barang berharga dan tentunya....kamera. Gue bersiap dengan tas ransel yang berisi jas hujan dan tas kamera. Dan akhirnya kami menyewa masker kudeta. Tau ga sih? Masker yang corongnya tiga dan berfilter? Gue sih nyebutnya masker kudeta soalnya nyeremin kayak mau demo wkwkwkw.

Ohya tips nih, mending nyewa di warung-warung aja, sekitar IDR 20K lah. Daripada nanti kalau di atas bisa lebih harganya. Masker kudeta ini wajib kalau kita mau lihat blue fire. Sebagai antisipasi menghalau asap belerang, bahaya mamen! Kemudian setiap rombongan bisa lah sewa senter kecil. Karena jalanan yang akan kita lewati gelap total maksimal tanpa pencahayaan. Senter ga wajib sih, tapi berguna banget. Alhamdulillah kita dipinjami hehe #lowbudgetfighter

DSC_0605

Loket pembayaran tiket. Untuk wisatawan domestik IDR 5K (hari biasa), IDR 7K (hari libur). Sedangkan untuk wisatawan mancanegara IDR 100K (hari biasa), IDR 150K (hari libur).

Sekitar jam 1.30 AM kami berangkat bersama rombongan pak Im. Kala itu pak Im membawa rombongan dari Canada. Bapak bule, ibu bule, dan anak bule. Waktu mau naik, kami disuruh menitipkan saja tas ransel yang kami bawa. Tapi gue bilang ini isinya cuma jas hujan sama tas kamera. Setelah gue lihat, emang keliatan banget kami rempongnya. Bule-bule yang lain cuma bawa badan sama tas selempang kecil. 

Kena Hipotermia?

Awalnya pendakian berjalan lancar (pantes ga sih disebut pendakian? Soalnya sebenernya jalurnya ga sesulit itu). Gue bisa mengimbangi langkah panjang para bule itu. Tapi setengah jam kemudian gue mulai sesak napas. Ga kuaaaaattt. Akhirnya pada suatu titik gue berhenti dan bersandar di pohon. Asli gue ngerasa kayak mau mati. Nafas susah, pandangan berkunang-kunang, mual, lemas parah, lapar, pinginnya merem aja dan kepala rasanya berat banget. Dan barusan gue cari di internet gejala-gejala yang gue rasain mirip sama orang kena hipotermia. 

Bentar.......
Hipotermia! Ituloh penyakitnya para pendaki. Nah di sini ntah kenapa gue merasa keren. 

Gue baru aja cari gejala hipotermia waktu nulis artikel ini, berarti tepatnya sekitar dua bulan sejak perjalanan ini berlangsung. Dan gue jadi mengingat ketika naik ke Kawah Ijen saat itu.....oh jadi gue kena hipotermia yah. Padahal saat itu udah pakai jaket yang tebal, tapi memang terakhir makan ya kemarin paginya, jadi perut kosong, dan dinginnya minta ampun uy! Hmmm....alhamdulillah selamat sampai sekarang sehat :) padahal hipotermia kalau tidak ditangani dengan tepat bisa menyebabkan kematian >.<


IMG_1889

Bagus ya pemandangannya. How I got here? Baca dulu sampe abis, wkwkw.

Waktu itu emang rasanya gue ga sanggup lagi. Gue bilang sama mba Jule untuk udahan aja. Bodo amat deh udah setengah jalan. Kuping berdenging. Serombongan pendaki lain yang lewat cuma sekilas bayangan dan suaranya. Untung masih subuh buta, jadi gue, seonggok manusia nyender di pohon ga keliatan ngenesnya.

Padahal sebelumnya, demi lihat tas ransel gue yang segede gaban, beliau nawarin untuk bawain kamera gue. Akhirnya kamera gue dibawa pak Im yang mana beliau udah jalan nun jauh di depan sana ga keliatan. Sedangkan gue ngos-ngosan berhenti tiap lima menit sekali meski beban udah berkurang. Yang kaya gini sebenernya gue juga ngerasa ga keren banget. Track Kawah Ijen kan ga susah sebenernya, ga butuh keahlian atau persiapan fisik khusus. Tapi gue malah tepar.

Tapi dengan sabar mba Jule kasih semangat dan motivasi juga masukan.....mirip kayak bujuk anak belajar untuk UN. Gue diiming-imingin pemandangan Kawah Ijen yang baguslah dll. Muwakasih banyak deh untuk mba Jule dengan segala keluwesan iming-imingnya, akhirnya gue kebujuk untuk melanjutkan perjalanan. Meski tiap lihat batang pohon besar melintang, gue senderan.

Tapi gini deng, sebenernya gue pribadi ga yakin juga ini hipotermia atau bukan heheh. Tapi yang jelas gejalanya mirip. Tapi bisa jadi cuma gara-gara perut kosong dan kurang latihan fisik sebelumnya. Yayalah, sebelumnya kan libur semester panjang yang gue habiskan dengan leha-leha hhhh.

Ditanyain Lagi di Pondok Bunder!

Setelah sekitar dua jam setengah jalan, kami sampai di Pondok Bunder yang bisa dibilang cek poin kedua. Di sini hanya ada satu warung yang juga menyediakan makanan atau minuman hangat. Rame banget dah. Mayan bisa untuk melepas lelah di kursi yang layak daripada nemplok kayak cicak di batang pohon.

Di sini kami bertemu dengan rombongan mahasiswa ITS. Dalam rangka sebelum ujian lah mereka memutuskan untuk naik ke Kawah Ijen. Dan ternyata salah satunya asli Banyuwangi, jadi dia betindak sebagai pemandu, selain karena sudah sering naik Kawah Ijen sebelumnya. Masnya nanya-nanya kami dari mana, sama siapa aja, udah kemana aja, dll. Dan kaget tau kita cuma berdua, perempuan, dari Malang naik motor. Hebat, katanya. Tapi dalam hati gue cuma bisa meringis, 'si mamas ga tau aja gue lemas lunglai tadi di sana'.

Okelah, setelah dirasa cukup istirahat, gue dan mba Jule melanjutkan perjalanan. Sebenernya nih.....kami ngincer banget fenomena blue fire alias api biru yang melegenda itu! Cuma ada dua di dunia yaitu di Kawah Ijen dan Islandia. Keren banget kan Indonesia?

Blue Fayeeeeeer, Cuma Dua di Dunia

DSC_0516

Pak Im berkata, kalau mau lihat Api Biru maksimal sudah sampai di Kawah Ijen jam setengah lima. Kami sih jam setengah lima sudah sampai, kemudian turun ke bawah melewati tangga batu yang.........nyeremin yoy! Mana kayu pegangannya kayak mau patah.

Belum sampai bawah, kami bertemu dengan rombongannya pak Im yang malah sudah mau naik. Oleh pak Im kami disuruh naik lagi ke atas, Percuma kalau sampai bawah api birunya sudah hilang, kata pak Im. Karena kami anak yang berbakti, nurut saja deh. Sampai di atas pak Im mengembalikan kamera gue yang tadi dibawanya. Jujur aja sebenernya gue agak was-was. Ya kan gue ketemu pak Im baru sekali, dan gue gitu aja nitipin kamera.

Suudzon gue berubah keterharuan :') ternyata pak Im memotretkan beberapa foto Api Biruu!!! Masya Allah bagus banget! Api birunya seperti yang ada di kompor, tapi ini alami dan abadi. Gue jadi meringis mikir, apa jangan-jangan pak Im tau kalo gue dan mba Jule bakal lambat banget nyampe puncak, sehingga beliau berinisiatif motretin sebagai oleh-oleh, heheh. Pak Im chwego!

Kepekaaan orang tua kali yah, pak Im mungkin bisa melihat kekecewaan kami yang tidak bisa menyaksikan api biru secara langsung, oleh karena itu kami disarankan untuk naik terus di punggung Kawah Ijen. Sedang pak Im dan rombongan bule nya kembali turun ke Paltuding.

Jadi emang nih, berdasarkan cerita pak Im sebagai pemandu tertua dan dituakan di sini, wisatawan ras Kaukasia alias bule-bule itu memang kuat fisiknya. Beda dengan wisatawan lokal ataupun Asia. Cenderung lemah (tertohok) dan lambat, banyak berhenti dan istirahatnya, juga rempong (ampun paaak wkwkwk). 

DSC_0530

Ngikutin Bule

Biasanya nih, pengunjung Kawah Ijen cuma bakal menikmati Kawah Ijen dari tempat dekat tangga mau turun ke Api Biru. Nah berhubung kami berdua emang hobi nganar dan blusukan kayak pak Jokowi :) kami naik ke punggung Kawah Ijen ngikutin bule yang gue tahu nginep di salah satu warung kemaren sore. Tapi sebelumnya mba Jule shalat subuh dulu yaaaa, sajadahnya pakai jaket. Kiblatnya? Sebenernya bisa sih menerka mana Barat, tapi kontur tanah yang aduhai membuat mba Jule harus cari sepetak tanah yang pokoknya mendatar!

Selesai shalat subuh, gue dan mba Jule melanjutkan ayunan tapak mungil kami. 

DSC_0541

Waktu kami jalan, ga ada orang sama sekali bersama kami. Tambahan, pada saat itu masih gelap sekali. Antara was-was tapi juga pingin tahu, kami jalan aja terus. Sayanglah, sudah jauh-jauh kesini tapi ga eksplor. Nah ga beberapa lama mulai satu-satu rombongan bule di belakang kami lewat. Yang paling asyik itu dengerin mereka ngobrol, ntah apa.

Kami biarin aja bule-bule itu melewati kami, sedang kami menenggak sebotol besar air mineral dan nyamil. Ini lagi deh beda wisman dan wisdom. Gue lihat ga ada wisman yang bawa botol air satu setengah liter xD apalagi camilan. Biarin ajadeh, yang penting kenyang~

DSC_0542

Kalau mau tahu, biasanya pengunjung itu menyaksikan Kawah Ijen dari sana tuh, tepi paling kanan di foto. Dan kami berjalan lagi naik turun pinggiran kawah sampai di tempat foto ini diambil. Hari kami muncak ini Senin, otomatis pengunjungnya tidak terlalu banyak dan ramai, alhamdulillah. Malah sepertinya lebih banyak wisatawan mancanegaranya. Kalau diingat-ingat gue hanya berjumpa sekitar lima rombongan wisatawan lokal.

DSC_0543

MasyaAllah laa haula wa laa quwwata illa billah........
Ketika hari sudah mulai sepenuhnya sadar, terkuaklah keindahan biru tosca sang Kawah Ijen yang melegenda. Gue benar-benar terperangah menyaksikan dinding kawah yang bagai digaruk sedemikian cantiknya. Bisa dilihat gradasi warna dan guratan. 

DSC_0549

Menurut gue, ini adalah bagian dinging Kawah Ijen yang paling paling! The greatest deh. 

DSC_0559

Tumbuhan paku-pakuan yang banyak terdapat di pinggiran Kawah. 

DSC_0560

DSC_0565

Ada beberapa bagian kawah yang terlihat seperti motif marble. Warna kawah yang biru tosca mengingatkan gue dengan segelas Pop Ice rasa Vanilla Blue xD 

DSC_0572

Ngeri nggak ngeri lewat jalan ini. Gimana ngga? Gak ada pembatas sama kawahnya, jadi musti hati-hati. Yang epic, ya sepanjang perjalanan kalau nengok kiri kawah kalau nengok kanan ada gunung yang menjulang tinggi. Kalau trek jogging nya begini gue pasti semangat tiap pagi.........ga jogging sih, nongkrong aja sambil makan sempol kripsi, wkwkwk.

DSC_0574

Batang pohon-pohon di sini semuanya berwarna hitam. Wallahua'lam sih, ini habis kebakaran atau memang begini. Lihatnya asyik tapi juga mistis. Berasa kayak di Hutan Terlarang nya Harry Potter. Nakutin tapi mnegundang rasa ingin tahu. Gue pingin banget masuk ke dalam, eksplor lebih jauh. Tapi langit mendung tanpa matahari bikin gue mengurungkan niat, serem!

IMG_1887

Sok aja nih gaya-gayaan pake masker, padahal udara lagi seger banget. Tapi buat jaga-jaga. Safety first, please!



Dapat Kenalan Baru!

Sebuah perjalanan itu akan mempertemukan kita dengan tempat baru, pengalaman baru, rintangan baru, dan yang paling asyik adalah.......bertemu dengan orang baru. Yoy! Jadi ceritanya waktu menikmati Kawah Ijen berdua di tempat ini, dari belakang tiba-tiba ada seseorang yang datang terus motret-motret. Tampilannya keren, from top to toe udah kayak pendaki beneran. Mulai dari celana sampai topi.



IMG_1898

Ini dia mas Hadi Sumantri, beri salam!

Akhirnya terjadilah percakapan antara kami dan mamas ini. Beliau ternyata seorang pemandu dari agen perjalanan yang udah melanglang buana di Jawa, khususnya. Waktu itu mamasnya minta difotoin duduk di pohon itu. Nah gue gamau kalah dong xD akhirnya gue juga foto disitu. Makasih banyak untuk si mamas karena udah ngasih inspirasi frame dan pose foto di dahan itu.

Beneeerr aja dah! Aslinya serem! Itu pohon condong ke Kawah soalnya. Gue sih waktu itu sosoan aja pose, aslinya mah kaki gemeteran demi memilih pijakan kaki yang pas! Naluri sih mengatakan pingin manjat dahannya lebih tinggi. Tapi risiko gede, gue ga bisa memastikan kerapuhan dahan pohon tersebut, wkwkwk.
asd


Aseli waktu itu kami ga kenalan nama, cuma janjian bakal keep in touch lewat media sosial. Barulah beberapa hari kemudian gue tau nama mas itu adalah Hadi Sumantri. Itutuuuh foto di atas mamasnya yang ambil, terus di upload dengan model kayak gitu. Kereeen hahahahaha.
IMG_1895


FYI, ketinggian Kawah Ijen ini cuma 2.443 mdpl loh. Masih lebih tinggi B29 yang ada di Lumajang, tapi gue rasa lebih dingin banget di sini. Kedalaman kawahnya mencapai 200 meter! Say gutbai untuk pemikiran gue yang: "kayanya gue bisa rendam kaki di sini". Karena nyatanya Kawah Ijen juga merupakan danau dengan air sangat asam terbesar di dunia. 

IMG_1902


Tangan, kaki, hati, pantat, gemetar semua sebenernyaaaa xD woy itu ga keliatan, tapi yaqin......pohonnya condong ke kawah. Tapi kudu stay cool lah biar (sok) keren. Gue rasa dahan-dahan pohon ini epic parah~ ada dahan-dahan kecil, trus warnanya hitam....bagus banget untuk jadi frame foto, yegak?

IMG_1910


Lanjut ya. Abis foto-foto dan ngobrol bareng mas Hadi, rintik mulai turun. Ga heran, musim hujan emang....apalagi kita berada di ketinggian. Langsung kita beberes kamera dan peralatan lain. Mas Hadi pamit balik duluan. Tak lama berselang gerimisnya berubah jadi hujan ringan. Mba Jule udah pakai jaket water resistant/waterproof, jadi ga perlu jas hujan. 

Ininih sisi rempong gue hahahahaha. Inilah barang yang bikin berat tas, jas hujan model ponco atau kelelawar! Mana warnanya oren ngejreng lagi. Gue kaya wortel -_- mana waktu itu bule-bule pada mulai balik turun, otomatis mereka melewati kita. Gue perhatiin mereka kebanyakan pake jaket atau pakaian anti air. TENGSIN ABIISSS. Selamatkan mukaa >.< gue kayak orang-orangan sawah T_T

Eh tapi hati gue dibesarkan mba Jule begitu tau ada juga bule yang pake jas hujan dari plastik (pada tau kaaaann? Ituloh yang kaya kresek wkwk), ngakak uyy! Tapi semalu-malunya gue pake jas hujan ponco wortel itu, gue bersyukur akan kebermanfaatannya. Gue yaqin ga ada yang sia-sia di dunia ini :)

IMG_1936


Gue bener-bener bersyukur sama Allah atas segala nikmat berupa kesehatan dan kesempatan. Dan lagi, terimaakasih ya Allah~ atas kesendirian gue di Kawah Ijen ini. Well, ga sesendirian itu sih, kan ada mba Jule. Maksudnya, tadi tuh tempat ini banyak bule nya. Gara-gara hujan mereka pada ngacir. Akhirnya tinggal kami berdua di tempat ini. Jadi inget perjalanan ke Lombok dan Sumbawa, di mana di hampir semua destinasi, cuma ada kami berdua.

IMG_1940


Akhirnya kita bebas ngekek dan lari-larian sama foto sana-sini. Bule-bule tuh kayak sok cool gituloh, jadinya kan segan. Berhubung ga ada orang, gue mulai pose aneh-aneh, lompat (which turned bad, sadly wkwkwkw).

IMG_1951


MasyaAllah deh pokoknya :) gue mau banget kalau ada kesempatan main kesini lagi. Masih penasaran banget gimana jadinya kalau cuaca benar-benar cerah, matahari bersinar terik, dan langit biru menghampar luas. Pasti keren to the max!

IMG_1925

This is my coup d'etat.

Gue udah keren beluum?? Nakutin ga??


IMG_1930

Ini pemandangan pinggirannya Kawah Ijen. Buagus loh rek!


DSC_0578


Setelah puas menikmati Kawah Ijen cuma untuk kami berdua, kami memutuskan untuk balik turun ke Paltuding. Apaaa gue bilang xD udah ga ada pengunjung sama sekali! Yang tersisa hanyalah para penambang dengan keranjang anyaman bambu dan gerobak dorong yang berjajar.

Eh tapi ada dua orang deng! Kelihatannya mereka naiknya sekitar jam 6/7 an. Wah jelas salah waktu karena Kawah Ijen mulai diselimuti kabut, dan asap belerang lagi ngebul-ngebulnya. Itutuh, mamas yang lagi dipasangin masker sama bapak pake baju biru. Soswit yah!

Baru waktu mau turun inilah gue bener-bener pakai masker, soalnya tebel banget asap belerangnya yang tertiup angin. Kalau tadi subuh kan anginnya ga kenceng, jadi asapnya membumbung ke atas. Nah ini kebetulan anginnya malah ke arah jalur kami pulang. Gue lihat banyak penambang yang ga pakai masker, hmm......kasihanilah paru-paru dan hidup anda bapak-bapak sekalian.....

Asap belerang itu agak perih di mata, terus yang bikin ga tahan adalah baunya yang kaya kentut! Wkwkwkwkwkwkwk.

DSC_0582


Peragawan.


DSC_0579

Jadi dari bawah kawah situ para penambang mengambil belerang dan mengangkutnya menggunakan dua keranjang anyaman bambu. Kemudian akan dibawa turun (ke Paltuding) dengan menggunakan gerobak ini. Wah ga kebayang susahnya....dan inipun baru-baru aja loh. Dulu sampai bawah ya dipanggul dengan keranjang bambu.

Ke Kawah Ijen itu susah-susah gampang. Namun memang memakan waktu yang lumayan untuk sebuah one-day-trip. Jalan biasa sekitar tiga jam dengan medan yang terus menanjak. Bahwa ada beberapa titik yang benar-benar menanjak meski ga bisa dikatakan curam juga. Nah ini dijadikan peluang untuk para penambang.

Jadi gerobak di atas diberi tumpukan karung dan kain. Fungsinya? Jadi taksi gerobak untuk para pengunjung yang udah ga kuat jalan. Daripada gue kasian sama pengunjung yang ga kuat, gue lebih amazed dan kasihan sama yang narik. Ngeri ih kalau ga kuat narik terus tergelincir.....lagian ditariknya ke atas, bukan ke bawah. Gue aja ngos-ngosan bawa diri sendiri -_- 

DSC_0583


FYI, Belerang atau Sulfur adalah unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang S dan nomor atom 16. Banyak sekali manfaat belerang dalam bidang kesehatan, industri, dan lain-lain. 

Berita Sedih.......

Ketika sudah sampai di Paltuding, tepatnya di warung bu Im, gue dan mba Jule ngobrol banyak dengan pak Im. Gue penasaran, akan dibawa kemana berbongkah-bongkah belerang itu? Sekiranya gue denger pertambangan belerang di Kawah Ijen waktu SD, 15 tahunan yang lalu. Dan kegiatan pertambangan itu terus berlangsung sampai sekarang. Gue ga bayangin berapa ribu/juta ton belerang yang sudah diambil. Dengan perkiraan tiap penambang dua hingga tiga kali naik turun Kawah Ijen, yang mana sekali jalan bisa sampai 60/75kg.

Yang bikin gue sedih adalah, semua belerang itu dibeli oleh perusahaan Cina dengan harga yang sungguh.....gue rasa ga sepadan dengan risiko, taruhan nyawa, dan usaha. Sekitar IDR 1-2K/kg. Dan tau ga sih, perusahaan Cina itu membeli semua belerang penambang. Semuanya. Mereka ga diperbolehkan untuk menjual belerang ke tempat lain. Kalau ketahuan bisa gawat (ntah gawatnya apa, yang jelas bakal serem deh). Makin sedih.....karena gue gabisa berbuat apa-apa.

Hati gue sedih mamen. Belerang itu manfaatnya bejibun. Tapi yang bisa mengolah malah perusahaan asing. Orang lokal menjual belerang mentah dengan harga rendah. Beda cerita kan kalau udah jadi produk, harga jualnya bisa lebih tinggi.

Pak Im berkata, orang-orang sini daripada mengolah tanah atau kebun, masih banyak yang lebih memilih jadi penambang. Alasannya karena bayaran akan langsung diberikan saat menyetor. Beda kan dengan mengolah tanah. Prosesnya panjang.

DSC_0591

Bapak ini kembali naik ke Kawah Ijen setelah menyetorkan belerangnya di bawah.


DSC_0598


Yoy! Selamat datang di Pondok Bunder. Ininih pos pertama yang pagi buta tadi ketemu sama mahasiswa ITS. Kalau subuh-subuh pondok ini dipenuhi pengunjung yang melepas lelah. Kalau udah agak siangan gini giliran para penambang yang leyeh-leyeh.

DSC_0599



FYI, dalam keadaan padat belerang tidak berbau dan tidak dapat larut dalam air. Bau menyengat belerang adalah sulfat dioksida yang akan muncul jika bersinggungan dengan panas. Kalau di Bromo akan banyak dijumpai penjual rangkaian bunga Edelweis, di sini kita akan menemukan berbagai macam bentuk belerang yang lucu-lucu.

DSC_0587

Kelihatan ga lika-likunya jalan itu?


DSC_0594


Yoy!! Inilah penampakan jalur ke Kawah Ijen. Dari jauh sih ngeri yak, tapi aslinya mah......ya emang ngeri. Apalagi kalau habis hujan, jadinya berlumpur dan licin. Apalagi penyangga tanahnya seadanya begitu.

IMG_1962

Setuju yuk sama gue.....ini keren banget! Ya kan xD

DSC_0575


Oke dan seperti biasa.....gue menyinggung tentang hal ini. Foto ini diambil waktu di Kawah Ijen. Oh teman......Kawah Ijen itu destinasi yang sudah mendunia loh. Sudah terkenal. Tidak malukah bila wisatawan mancanegara melihat 'wajah' kita yang ini? Yo para konco......dijaga ya sikapnya kalau sedang bepergian kemanapun. Jangan tinggalkan apapun kecual jejak kaki :)

DUIT:

1. Bensin motor penuh dari stasiun Karangasem IDR 25K (PP, bisa sampai Kawah Wurung)
2. Masuk Desa Banyusari ada tarikan desa IDR 5K
3. Sewa masker @2 IDR 20-25K
4. Tiket masuk IDR 5K
5. Sewa kamar/tenda dengan fasilitas lengkap IDR 150K
6. Tarif naik taksi ala gerobak PP kira-kira IDR 600K
7. Pemandu untuk wisman sekitar IDR 400K, wisdom sekitar IDR 100K. Tapi karena kami unyu, jadi dibarengin pak Im xD alias......gratis XD #lowbudgetfighterdetected

IMG_1934

"Nid nama saya disebut mulu tapi ga ada fotonya."

Ini mba.....teruntuk mba Jule. Bagus ya.....pemandangannya. Ituloh jaket anti airnya, wkwk.

You Might Also Like

13 apresiasi, terimakasih banyak!

  1. Kyaaaa!!!! Curaaanggg... Saya ga ditungguin T_T udah ngepost lg cobak.

    Anda lho, mencatut nama saya dsitu, tapi foto gueh satupun gadaaa $%^&#!

    Btw, kalo saya bilang di post Bukit Teletubbies anda semakin "dewasa", di post ini semakin "enlighted" wkwkwkwkw. Nice! Informatif, inspiratif, menghibur ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheheh~~~~~~~~~~~~~~~~~ aku ga punya bahan lagi sih, ini materi yang paling mateng, yang lainnya masih raw ekekekkeke.

      Yaudah mba cepetan post jugak ._.

      OHIYA!!! Edit deh :3

      Iyata~~~ kok aku malu hahahaha xDDD makasih banyak loh mba atas compliment nya. Kita ke Mie Jogging yuk! xD

      Delete
  2. Yallah hampir 21 tahun hidup di jawa timur belom pernah ke Ijen. Padahal udah dari jaman kemerdekaan pengen kesini tapi belom ada kesempatan (baca: uang) :(

    Btw penambang belerang di arjuno-welirang juga bernasib sama mba, harga belerang ga sebanding dengan perjuangan dan resikonya.

    Kasian ngeliatnya, semoga diberi kekuatan dan kelancaran rejeki

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedih ya :/
      yes aku duluan! Hahahaha. Ga deng, insyaAllah sampai kapanpun Kawah Ijen terjaga keindahannya, jadi disegerakan saja. Gausah makan, nabung aja kesini lol

      Hm ya sedih ya ga bisa berbuat apa". Yakin sebenernya mrk jg ga nyaman, tp apaboleh buat. Hm. Halo pemerintahan daerah apa kabar?

      Amin ya rabbal 'alamin :)

      Delete
  3. Sering dengar namanya, tapi belum ke tempatnya langsung. Ini keren banget, semoga bsia ke kawah ijen..aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin amiiin :) semoga disegerakan :)

      Iya memang keren banget! Apalagi kalau sedang cerah langitnya. Beuh!!

      Terimakasih sudah berkunjung ^_^

      Delete
  4. Asyik banget bisa explore pemandangan yang ciamik. Lihat foto-fotonya bikin adrenalin ini seperti terangsang. Rasanya akan lebih mengasyikkan bila perjalanan itu ditemani dengan camilan tradisional wingko babat yang gurih dan manis. Dan kalian juga bisa lho membuat wingko babat sendiri. Ingin tahu resepnya..... kunjungi saja cara buat wingko babat di www.ahlitani.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheheh, makasih banyak sarannya xD
      tapi sebenernya kurang suka wingko babat >.< rasanya terlalu manis dan berat wkwk.

      Makasih banyak sudah mampir!

      Delete
  5. Subhanalloh, anak putri imutku... HipotermiPAR itu! Kedinginan dn klaPARan, jngn krn punya bnyk cadangan lemak trus hemat ala ngawur gituuu... Apa kata dunia, masuk rmh sakit putri bu hikmah krn tak ada makanan diperutx..
    OMG! Great experience anyway... Salute for the strugling, n big thnks to ur really wise advisor n motivator, mbak Juke.

    Alloh helps in every step u made

    ReplyDelete
  6. Subhanalloh, anak putri imutku... HipotermiPAR itu! Kedinginan dn klaPARan, jngn krn punya bnyk cadangan lemak trus hemat ala ngawur gituuu... Apa kata dunia, masuk rmh sakit putri bu hikmah krn tak ada makanan diperutx..
    OMG! Great experience anyway... Salute for the strugling, n big thnks to ur really wise advisor n motivator, mbak Juke.

    Alloh helps in every step u made

    ReplyDelete
    Replies
    1. MasyaAllah umikku yang cantik seduniaa hahahaha.
      Iya tapi ga kerasa lapaar. Lagian airnya kan dingin buanget, jadi menghindari kamar mandi sebenernya xDD
      Gapapa deh sakit dikit, biar diperhatiin sama disuapin umik xD

      Yes I'll tell her heheheh

      Alhamdulillah :)

      Thanks for your comment and compliment <3 I lov you sho much!

      Delete
  7. Wahhh... artikel nya keren mbak. Ceritanya juga seru. Jadi ngebet ke kawah ijen aku. Huwaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe, alhamdulillah terimakasih :)
      sok atuh disegerakan! Keburu rasa ingin tahunya meledak (?) heheh

      Terimakasih sudah berkunjung :)

      Delete

Bagaimana? Beri pendapat sekaligus kenalan yuk! ヽ(⌐■_■)ノ♪♬

Sanak Rancakヾ(⌐■_■)ノ♪

Sahabat Google+

✿May Challenge✿

plain-white-background

✿Zahrahstagram✿