Muhammadiyah VS Nahdhatul Ulama

Saturday, June 17, 2017

Assalamualaikum guys.

Alhamdulillah Ramadhan.

Judulnya mentereng yak. Ya iyain aja sih.

Indonesia oh Indonesia. 
Terbangun atas moto hidup yang luar biasa. 
Bhinneka Tunggal Ika
Berbeda-beda tetap satu jua. 
Tapi tetep aja yang jomblo masih banyak juga.

/dikepruk degan/ wkwkwkw

Muhammadiyah VS Nahdhahtul Ulama

Oke, gue mulai dari latar belakang keluarga dulu yes. Keluarga dari abi NU lumayan kental, dan keluarga dari umik berkecimpung aktif dalam organisasi ke-Muhammadiyah an. Bahkan dulu waktu remaja, umik aktif di dua organisasi sekaligus, yaitu IPPNU dan IRM.

Kemudian semakin kesini, keluarga umik aktif juga di salaf. Tapi tetap juga di organisasi Muhammadiyah.

Sedangkan gue sendiri bersekolah di sekolahnya orang tarbiyah. Jadi basic awal gue tau dan belajar agama ya cara orang tarbiyah.

Lengkap dah.

Dari kecil gue terbiasa hidup dalam dua lingkungan keagamaan yang berbeda. Gue sering ikut yasinan atau tahlilan atau diba'an, which was yang gue incar ya jajanannya lah. 

Ketika kakek dari umik meninggal, ngga ada yang namanya tujuh harian. Ketika kakek dari abi meninggal, ada tujuh harian bahkan seribu duaribu hari. Ya gue juga ikut bantu-bantu gitu.

Kehidupan gue bahagia sih. Gue jadi bisa melihat dari berbagai sudut pandang.....dan memakluminya. Dan gak ada rasa, 'itu kenapa gitu? ko ga gini kaya gue?'. Dan dari kecil----atau yang sepanjang gue ingat, umik pernah bilang, mereka yang berbeda pasti punya alasan atau dalil yang mungkin kita belum tahuYa secara pasti semua pada paham deh kalau dua 'aliran' itu memiliki banyak perbedaan. 

Dan nakalnya, kadang-kadang gue ambil mana yang enak (?). Misal nih Muhammadiyah puasa hari ini, NU puasa besok. Ya gue ikut NU puasa besok. Trus Muhammadiyah besok lebaran, NU lusanya. Ya gue besok udah gak puasa (ikut lebaran Muhammadiyah), tapi lebaran rame-ramenya ikut NU (yang mana sama kek pemerintah). Jadi gue untung banyak wkwkwkw. Mengakhirkan puasa, mendului lebaran. Astaghfirullah........

Gue mau shalat di masjid NU, Muhammadiyah, salaf, mana ajadeh alhamdulillah gak masalah. Apalagi kalau posisinya lagi di jalan. Nyarinya ya mana yang nyaman. Bukan mikirin, 'ini masjid alirannya apaan ya?'. Terus terus, gue pribadi belum pernah dapat kejadian yang, 'jangan shalat di situ, ntar abis shalat di pel'.

Pokoknya masalah aliran-aliran begitu gue aman bahagia damai sejahtera bahagia.

Hingga akhirnya,
JENG JENG JENG JENG

Gue lanjut kuliah di Malang.

Widiww bro, mantap!

Gue bicara jujur nih, gue merasakan banget aura-aura air dan minyak. Ngerti kaga maksudnya? Kaga bisa disatuin. Trus berasa kaya ada suara-suara gak berwujud 'ih itu ko gitu sih? ko gitu shalatnya? itu Islam apaan?'. Gitu dah.

Gue sih aminin aja apa kata salah satu pak dosen gue tercinta nan bijaksana, "Malang ini religiusitasnya ya tinggi, tapi toleransi beragamanya masih rendah. Bukan antar agama, tapi dalam tubuh Islam sendiri." Nah loh gue tertohok dan angguk-angguk.

Di Malang tuh banyak pondok gede, ada beberapa univeristas Islam juga. Di sini juga banyak alim ulama. Banyak ustadz hebat. Nafas keagamaannya ya masih kental. Tapi ya gitu. Gitu apa? Ya seperti yang gue jelasin di atas. Ya gitu doang sih, belum sampai konfrontasi terbuka atau yang anarkis. Alhamdulillah untuk kehidupan sosial secara umum juga baik-baik aja. Gue di kampus juga banyak teman dan bisa bekerjasama dengan profesional. Uyeah.

Luarnya aja sih bercanda ketawa bareng, tapi ya ada beberapa kali kejadian di grup yang mana memantik 'identitas diri sebagai aliran anu' akhirnya mencuat. Terus akhirnya perang pemikiran di grup blabla. Gue hanya bisa geleng kepala.

Yang gue sesali, ada beberapa orang (yang gue kenal), agak susah untuk melihat 'kebaikan' seseorang daripada buruknya. Atau hal dalam diri seseorang itu yang gak satu pikiran sama dia. Contohnya nih, ada temen gue yang gak sepaham sama ustadz Felix Siauw. Nah di grup dia share ketidaksetujuannya tentang ustadz Felix, dengan cara yang menurut gue agak kurang etis sebagai mahasiswa. Padahal buku ustadz Felix mengenai Udah Putusin Aja sama Yuk Berhijab begitu mempengaruhi banyak orang untuk jadi lebih baik.

Hehehehehehe.

Gue juga pernah nih, banyak temen yang nanyain aliran gue sebenarnya apa. Gue jawab sih Islam. Tapi mereka mana puas?

Yaudah gue ceritain latar belakang gue seperti di atas. Gue dibesarkan campuran NU-Muhammadiyah, sekolah tarbiyah, tapi juga tau salaf. Boom!

Dari yang nanya cuma nanya, sampe ngajak diskusi serius. Mati gue wkwkwkw. Ilmu agama gue masih cetek lah, belum ada apa-apanya.

Ngga cuma teman, ada juga beberapa dosen yang nanyain gue ini 'apa' ehe. Yaudah gue jelasin, 'kalau di kampus ini sih saya ikutan LDK pak'. Ditanyain lagi LDK itu apa? 'Lembaga Dakwah Kampus pak'. Kegiatannya ngapain aja? 'kalo turun ke jalan biasanya galang dana, bagi-bagi jilbab, seminar IPTEK, kalau gak gitu bakti sosial/buka puasa anak yatim pak'. 

Trus bapaknya angguk-angguk.

Ahya, sebenernya secara pribadi gue gak nyaman dengan kegiatan turun ke jalan untuk demo damai atau aksi gitu deh. Bahkan kalo boleh ngaku sebenernya gue ngerasa bukan organisatoris wkwkw.

Balik lagi Muhammadiyah VS Nahdhatul Ulama hehehehe.

Ramadhan tahun ini gue merasakan hal yang berbeda. Biasanya bulan puasa full di rumah. Tapi sekarang ada kali dua mingguan gue di Malang. 

Ada beberapa kali gue ikut shalat di masjid Muhammadiyah, tepatnya di masjid UMM.

Ada beberapa kali gue ikut shalat di masjid NU, tepatnya di masjid alun-alun Batu (sebenernya ya gak NU gitu sih, cuma tipikal).

Apa yang gue rasain? SAMA-SAMA ADEM. SAMA-SAMA TERHARU.

Di masjid UMM, shaf-nya rapat dan rapih. Antar kaki tuh nempel gituloh, gak ada celah, gak ada sajadah lebar yang menjadi penghalang. Rasanya hati gue adem dan bahagia. Gue bisa merasakan saudara gue sesama muslimah ada tepat di samping gue bersama-sama ibadah menghadap Allah. Gue merasa gak sendirian di masjid nan luas ini. Gue merasa punya teman yang sama-sama memuja Dzat Maha Kuasa. Rapatnya barisan shalat selalu bikin gue plong.

Di masjid alun-alun Batu, doanya di jarr-kan/dikeraskan. Gue sebagai orang yang masih terbata-bata belajar bahasa Arab dan belajar agama merasa makin dalam lebur dalam doa dan pengharapan. Apalagi pengucapan sang imam yang jelas dan mantap. Rasanya bersama satu masjid kita menghamba pada Dzat Yang Maha Agung, memohon ampunan pada Dzat Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Gue yang merasa hafalan doa masih sedikit, malam itu bisa ikutan doa banyak bersama jamaah lain.

Gue tahu betul, ada beberapa orang yang, 'ngapain sih kakinya rapat gitu? kalau cewek tuh kakinya gak boleh melebar. Lagian kan gak usah mepet-mepet juga kali, yang penting seukuran anak kambing gak bisa lewat.'

Gue tahu betul, ada beberapa orang yang, 'ngapain doanya dikerasin? Itu kan urusan pribadi hamba sama Tuhannya. Biarlah doa sendiri-sendiri. Kalo doanya dikerasin, bakal ganggu yang lagi shalat (karena masbuk misalnya).'

Sekali lagi, gue berharap Allah beri gue sixth sense #ehe biar bisa melihat dari sisi lain......gue berharap bisa dengan jeli melihat sisi baiknya dulu. Kalaupun menemukan keburukan, jadikan pelajaran pribadi. Bilapun keburukan itu dibagi dengan maksud memberi tahu, nggak pake bumbu-bumbu hinaan/kebencian. Hanya karena berbeda pendapat.

Seperti kata umik, makin banyak/tinggi ilmu harusnya makin bijaksana melihat perbedaan.

You Might Also Like

4 apresiasi

  1. Setuju banget nih mbak.
    "Makin tinggi ilmu, harusnya makin bijaksana melihat perbedaan"

    Keren kata umiknya.

    ReplyDelete
  2. "which was yang gue incar ya jajanannya lah"
    yaelah jadi ini tujuan terselubungnya. haha...

    bener juga sih, makin kesinikok perbedaan dalam islam makin gede yah. jangankan di malang di tempat tinggal saya malah sudah ada kotak-kotak antar islam gitu. balik lagi antara muhammadiyah dan NU, sebenarnya keduanya mempunyai satu tujuan yaitu mensejahterakan umat, kalau ada perbedaan,ya kita harus menyikapinya dengan bijak seperti kata zmbaknya, mungkin ilmu kita belum sampai untuk memahami mereka. bener banget, sejatinya kita harus saling kolaborasi tanpa harus nyinyir satu dengan lainnya apalagi sama-sama islam loh.

    ReplyDelete
  3. ngoment apa ini ya Allah, takut salah kalau masalah beginian. ilmu masih cetek juga hehe

    jaman saya masih sekolah dan tinggal di Purworejo sana, taunya mah juga cuma Islam yang diajarin sama bapak-ibuk. tapi setelah kuliah di Solo, baru taulah saya ada beberapa ajaran lain yang mana kadang berbeda sama pemahaman saya. awal-awal ya sempet kaget dan kerasa aneh gitu, tapi pas kita kaji lebih dalam dan dikasih tau dasar-dasar atau dalilnya dan itu sesuai sama al-qur'an & sunnah, lama-lama juga bisa nerima dan bisa jadi amalan yg insyaallah diterima sama Allah :) semoga saja ya, beberapa perbedaan diatas bisa tetep bekerjasama dan berjalan diatas satu nama, bahwa ini lho Islam.

    ReplyDelete
  4. seneng aku bacanaya, dengan mengenal keduanya kita jadi tau dimana letak perbedaannya bukan malah membenar benarkan sendiri, karena pada hakekatnya NU dan Muhammadiah gurunya masih satu, katanya kalo aku ngga salah hihi

    kalo mbak bunga lompat mau baca postingan yang islam NUsantara di blog saya monggo biar buat bahan referensi dan menambah wawasan , jangn lupa jga tinggalkan jejak yaa .hihih

    salam muzanuf dot com

    ReplyDelete

Bagaimana? Beri pendapat sekaligus kenalan yuk! ヽ(⌐■_■)ノ♪♬

Sanak Rancakヾ(⌐■_■)ノ♪

Sahabat Google+

✿May Challenge✿

plain-white-background

✿Zahrahstagram✿