Suatu Hari Nge-idle (Apaitu Idle) di Kelud Berkabut

Wednesday, July 05, 2017

Gunung Kelud Kediri

Main ke Kelud!

Kelud itu di Kediri.

Suatu Sabtu pagi gue dan mba Jule cabut ke Kediri demi main tipis-tipis. Tujuannya adalah gunung Kelud yang terakhir meletus tahun 2014 silam. Dari Malang sampai Kediri daerah Pare memakan waktu satu jam. Lanjut ke Kelud. Nah udah masuk gerbang, udah bayar tiket, dikit lagi nyampe.........langit mendung datang sambil nangis. Hujan broooo. Gue suka hujan, banget. Tapi kalo lagi main.....plis jangan hujan dulu, matahari bersinar aja yang terik biar fotonya bagus (semaunya sendiri banget yak xD).

Karena hujannya deras banget, gue dan mba Jule akhirnya neduh di salah satu warung yang udah ga kepake. Hampir sejam kami nunggu hujan reda. Karena bosan gue rebahan di bale-bale bambu lengkap pake helm sama jas hujan. Dan ketika udah masuk fase gerimis..... gue udah terlanjur bad mood. Meski cuma gerimis, kabut tebal mulai turun. Gue kesel, mikir, di atas nanti apa yang bisa dilihat coba?

Dan hari itu kita balik ke Malang tanpa sampai ke atas meskipun hujan udah reda. Lagian setelah perjalanan 30 menit, hujan kembali mengguyur Kediri, bahkan lebih deras. Tuwambah bad mood ahahaha. Tapi big thanks untuk mba Jule. Ngerti aja gue ogah-ogahan, akhrinya diajakin ke Pos Ketan Legenda 1967. Tapi bukan yang ada di Alun-alun Batu, rame!! Kita melipir yang di jalan bypass Malang-Batu (kalau dari arah Malang, di sebelah kiri jalan). Cekidot enaknya ketan keju durian di sini.

Dan kemudian..................

Satu minggu berikutnya gue dan mba Jule mencoba peruntungan dengan main ke Kelud lagi. Yoy! Hahaha, yeah karena penasaran~ dan Kelud gak jauh-jauh amat dari Malang.

Gunung Kelud Kediri

Aspal rusak dengan kemiringan (hampir) 45 derajat.

Berangkat dari Malang jam 7 pagi dengan cuaca cerah. Alhamdulillah sampai di daerah Kediri cuacanya panas banget bikin pusing. Tapi semakin mendekati Kelud, awan semakin tebal. Padahal belum jam 12, nyatanya kabut sudah turun dan menginvasi seluruh penjuru Kelud. Jadi we couldn't see anything, literally, again. Tapi gue berusaha jadi makhluk positif. Meski kecewa juga T~T emaak.

Sebelum meletus di tahun 2014, Kelud merupakan wana wisata yang friendly untuk keluarga. Dari gerbang tiket kita bisa naik kendaraan hingga puncaknya. Nah tapiiiii akibat letusan 3 tahun yang lalu itu, otomatis jalanannya rusak. Kebayang dulu waktu gue masih SMA, abu Kelud sampai Sidoarjo bro. Banyak aspal yang merekah dan lubang dimana-mana. Bahaya untuk dilalui kendaraan, apalagi ada bagian jalan yang kemiringannya hampir 45 derajat. Nyeremin eh.

Gunung Kelud Kediri

Ini sih kunjungan pertama gue ke Kelud. Yang bisa gue lihat, sepertinya memang infrastruktur dan fasilitas di gunung Kelud ini sudah bagus. Banyak tempat duduk beratap kaya gini. Tapi itu dulu sebelum ada letusan. Kalau sekarang, rusak semua. Bisa dilihat bangunan di atas, tidak terawat. Revitalisasinya......gue rasa lamban banget.

Kata mba Jule, yang dah pernah kesini sebelum letusan 2014, dulu emang bagus banget. Kalau sekarang, kamu harus parkir agak jauhan dari puncak dan jalan kaki untuk sampai puncak. Lebih enak kesini naik sepeda motor sih, soalnya bisa parkir lebih dekat. Kalau mobil parkirnya jauh di belakang. Ada kali jarak 15 menit jalan antara parkiran mobil dan motor. Yakali jalannya datar, adanya menanjak landai tapi pasti.

Gunung Kelud Kediri

Kecewa sih kabutnya dah keburu turun, tapi dari sela-sela kabut bisa gue lihat betapa menakjubkannya gunung Kelud. Lereng yang berjejer serta lembah berpasir yang mulai menghijau adalah kekhasan gunung Kelud. Dari kejauhan kita juga bisa lihat hamparan kota Kediri. Gak bisa bayangin kalau cuaca lagi cerah, matahari bersinar terik, langitnya jadi biru banget....fascinating!

Gunung Kelud Kediri

Yang gue heran, ini kan dataran tinggi.....tapi sejujurnya gue gak ngerasa kedinginan sama sekali. Padahalnya lagi, kabut yang turun lumayan tebal. Di atas sini malah cenderung ngerasa gerah gitu.

Gunung Kelud Kediri

Untuk memulihkan gunung Kelud dari bencana alam 2014 silam, mulai kembali dibangun akses menuju kesini. Tapi untuk revitalisasi gunung Kelud ini, menurut gue kok makan waktu lama banget ya. Dari 2014 sampe 2017.

Dulu bisa jalan sampai sana tuh, tapi sekarang gak bisa. Wah gue gak sabar menunggu perbaikan akses gunung Kelud selesai. Beneran deh, bakal keren banget! You see that? Sayang banget cuma kendaraan proyek doang yang bisa masuk. Menuju ke jalan itu ada penjaga dan pagar yang membatasi.

Gunung Kelud Kediri

Kayaknya super power gue nambah lagi deh di bulan puasa ini. Bird bender---pengendali burung [?]. Itu titik titik kecil bukan debu yes, itu burung. Pasukan aku, Bunga Lompat's army (ntar gue bikinin lightstick).

Dan pokoknya mau banget balik lagi kesini! Kece sih wkwk.
DUIT:
  1. IDR 7.5K/orang
  2. Motor IDR 5K
  3. Parkir IDR 5K

You Might Also Like

24 apresiasi, terimakasih banyak!

  1. malam mbak zahrah, nggak seram apa, ditemani kabut setebal itu. dingin yaa
    lebih baik jangan dulu direvitalisasi. kan lagi labil gunung nya . mungkin itu yg ada dipikiran pihak berwenang mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat pagi mas Fajar hehehehe.

      Nggak kok, karena lumayan banyak orang sih. Tapi hawanya mistis yak wkwkw.

      Wah, bener juga ya. Iyasih, drpd abis dibenerin ada kemungkinan muntab lagi, kan sayang.

      Delete
  2. Di Jakarta ngeliat kabut gitu suuzonnya ke asap metromini. Nggak pernah ngeliat kabut di Jakarta.

    Lho, kok malah gerah ya? Padahal biasanya kalau di ketinggian begitu harusnya dingin. Ngeliat kabutnya aja udah ngebayangin dinginnya kayak di kutub utara. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak ada kabut, tapi asap wkwkwkwkwk
      gapapa, salahin aja metromini nya. Mereka bukan manusia /?

      Nggak tau, mungkin ini bisa jadi salah satu fenomena ajaib alam.
      Bagi pengalaman dong gimana rasanya di kutub utara :')

      Delete
  3. Menikmati alam kan ga selalu harus dengan langit biru. Poto-poto keren juga bisa terjadi ketika kabut-kabut itu muncul.
    Duh aku rindu jalan-jalan. Pengen ke Kediri, pengen ke Simpang Lima-nya selama ini, sekarang nambah deh pengen ke Kelud-nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau secara real menikmati ketika di sana, bisa banget sih walau berkabut.
      Tapi /mulai ngeles/ kemampuan take photo waktu gak cerah gitu masih kurang, jadinya kurang puas mwehehe.

      Teteh kan Jakarta, ke Lampung aja geh xD

      Bagus sih Simpang Lima Gumul. Bolehlah jadi pelipur lara yg ngebet ke arc de triomphe ehe

      Delete
  4. Haduu liat jalannya bikin deg-degan aja itu kalo tiba2 dari atas ada yang nggelondor (apa itu nggelondor?) gimana :"D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaaah menggelinding maksudnya?
      Nggelondor itu bahasa mana kak xD

      Iyaaa, jalan di sana serasa kakek nenek, bungkuk2 soalnya xD

      Delete
  5. Oh my God... keren abis pemandangan alamnya... Sempurna...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehe, thanks bang!

      Anyway thanks for visiting this blog!

      Delete
  6. Pemandangannya indah mbak. Saya anak laut suka dengan pemadangan yang berkaitan dengan bukit dan kabut. Entahlah, semacam pemandangan baru yang tdiak hanya hamparan luas samudra.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kalau begitu mas hehe.
      Ya, meski kadang kita mengkotak-kotakkan preferensi terhadap bentang alam (misal secara spesifik laut atau gunung), tapi tetap alam punya caranya sendiri untuk membuat kita amazed.
      Ya kan mas? Ehe.

      Delete
  7. Ya ampun sampai balik untuk kedua kalinya...kasihan,,, tapi mungkin balik ke iga atau ke empat kalau di sana sering ujan,,pasti momen nya bakal kabut kayak gtu terus Zahra...tapi aku salut banget sama kemampuanmu dan Jule mengabadikan gambar...meskipun medut tapi tetap hidup gambarnya...canggih,,,nggak kayak diriku :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mwehehehe iya nih kak :( untung gak seberapa jauh dari Malang, jadi gak sampe exhausted yang gimana gitu.
      Kakak dah pernah kesini belum? ._.

      Terimakasih atas compliment nya kak xD
      masih kudu belajar lagi inih u.u

      Tapi artikel kakak kece keceeee semuanya!

      Delete
  8. habis hujan kan biasanya syahdu-syahdu gitu mbak suasana di gunung. bisa lah dapet foto kece pas kelud berkabut, biar anti mainstream :D

    aku daftar jadi bunga lompat's army lah, biar dapet lightstick gratis wkwk
    ngalahin jkt48 aja ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang syahdu itu butuh kasur buat molor mas. Enak. Plus selimut tebal.

      Dah hilang dari peradaban xDDD

      Bentuk lightsticknya kayak pedang nabi Muhammad yang Ma’thur Al-Fijar gimana mas? Minat gak wkwkwk.

      Delete
  9. aku ke sini sama ibu2 yg berusia di atas 50 tahun
    allahu karim,, aku takut kenapa2 sama mereka, tapi pada semangat ya sudah
    padahal pada ngos2an
    kabut2nya memang mabja2 gimana gitu mbak
    difoto dari sisi manampun oke
    tapi agak emrinding ya liat bangunan yg rusak parah gitu apalagi beberap masih ada batu besarnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. MasyaAllah dong pak, meski sudah berumur tapi masih semangat wkwkwkw.
      Yang kaya begitu harus dilestarikan ehehe. Nanti kita tua juga harus seperti itu, banyakin semangat biar awet muda xD

      Nah iya emang, tapi itulah menariknya Kelud :)

      Delete
  10. Aih, samaa.. Aku pas ke Kelud yang ini berkabut, sampe kayak foto pakai background tembok :( Mungkin harus balik lagi dan foto di Bukit Teletubbies-nya ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah kita senasib wkwkwkw xD
      gimana dong kak. Apa kita datang berdua biar kabutnya takut [?]

      Nah itu! Kalau di rumah mah tembok banayk ya dimana mana x'D

      Eciyeeeee yadahlahtu, mending kita ke Bukit Teletubbies ajah!

      Delete
  11. Bentat bentar.. Kamu ke kelud dan g kasih kabar gitu kalau ke kediri????? Fine Ra, fine... Cukup cukup *mendramatisir*

    ReplyDelete
    Replies
    1. AAAAAAAAAAAAAKKKKKK

      Yang punya Kelud datang!
      ohno....
      sungkem dulu

      *cium tangan*
      Assalamualaikum qaaaq, ade dateng nih
      alay banget ya Allah..................

      KAKAK KE MALANG YUU~~~ Aku kasih satu tusuk sempol crispy. Nda boleh ngamux XDDD

      Delete
  12. kelud gak berubah yah, padahal baru aja januari kemarin kesana. saya mentok jalan sampe pintu pagar besar tuh. Mau masuk, katanya gak dibolehin sama petugasnya. Padahal seru kayaknya tuh bisa nyambung jalan lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, belum berubah, belu di revitalisasi.
      Ntahlah, mungkin masih ada potensi bumi gonjang-ganjing wkwkwk.

      Seru banget pasti! Kelihatan dari jauh ketika ada truk besar yang bawa pasir gitu.

      Yaaa semoga bisa lagi kesana waktu udah diperbaiki xD

      Delete

Bagaimana? Beri pendapat sekaligus kenalan yuk! ヽ(⌐■_■)ノ♪♬

Sanak Rancakヾ(⌐■_■)ノ♪

Sahabat Google+

✿May Challenge✿

plain-white-background

✿Zahrahstagram✿