Pengalaman Visa Run Thailand-Malaysia Via Padangbesar (Dua Tuyul Tengil Nganar di Perbatasan)

Thursday, August 10, 2017


Assalamualaikum! Hey ho all people around the world. May Allah always bless our family, ameen.

Keputusan untuk menjalani program PKL di Thailand benar-benar memberi gue banyak kejutan yang sangat nggak gue sesali. Justru gue merasa ada buanyak hal lagi yang musti gue syukuri. Bahwa kebahagiaan itu benar-benar harus kita kondisikan secara pribadi dalam hati dan pikiran, supaya nggak susah hidupnya.

Ada buanyaaaaaaaaak banget yang pingin gue ceritakan selama di Thailand. Dan kayanya bakal lompat-lompat gitu kronologinya. Lebih dari sekedar 'menaati' dan 'menjaga' niche blog ini, semakin kesini gue mau blog ini jadi diary online penjaga kisah-kisah hidup gueh hahahah. Jadi kalo geje dan absurdnya kebangetan, maafin dan maklumin aja. Chai?

Okeh, kita mulai.

Jadi, tanggal 5 Agustus kemarin gue menjalani misi visa run bersama teman-teman UIN Malang jurusan BSA yang PKL di Thailand. Kenapa gue melakukan visa run? Ini alasannya:
  1. Kita kan tinggal di Thailand selama 37 hari, which is overstay selama 7 hari. Sebab jatah dari Thailand itu sekali cap paspor, 30 hari aja jatahnya.
  2. Sebenernya bisa aja ngurus visa untuk lebih 30 hari, tapi kita mah antara ngerasa ribet dan gak mau tahu. Muehehehe. Selama bisa diakalin biar gak nambah biaya (baca: hemat), kenapa ngga. Ya kan?
  3. Yaaaa sekalian gitu main ke Malaysia meski hanya sekejap heheh. Lagian tempat kami dekat banget dengan Malaysia, cuma sejam.
Padang Besar
Jarak tempat kami dengan Malaysia.

Btw, apa itu visa run?

Defini pribadi menurut gue adalah; suatu kegiatan melarikan diri secara sopan ke negara tetangga demi dapat stempel paspor baru untuk memperpanjang ijin tinggal di suatu negara [zharnd]. Mwehehe.

Tempat gue PKL ada di provinsi Songkhla, tepatnya di kota Hatyai. Kota yang katanya terbesar kedua setelah Bangkok. Yaa ibarat Surabayanya Indonesia lah. Dari tempat kami, ke Malaysia cuma satu jam, tepatnya daerah Padang Besar. Btw nama Padang Besar itu ada yang masuk wilayah Thailand, sebagiannya Malaysia. Dan berikut ini langkah-langkah yang kami tempuh untuk sampai di kantor imigrasi Padang Besar:

Hatyai Municipal Bus Terminal

  1. Pergi ke Hatyai Station (Hat Yai Railway Station, 6/10 Rotfai Rd, Tambon Hat Yai, Amphoe Hat Yai, Chang Wat Songkhla 90110).
  2. Beli tiket van yang menuju ke Padang Besar (tanya aja yang mana penjual tiketnya), harga per orang 50 baht atau sekitar IDR 20K.
  3. Bilang aja mau ke Padangbesar Immigration Office (Tambon Padangbesa, Amphoe Sadao, Chang Wat Songkhla 02100).
  4. Yaudah nikmati perjalanan selama satu jam heheheh.
  5. Ohya, jadi sistem van di sini ngetem dulu sampe penuh baru berangkat. Tapi ngetemnya secara legal di terminal kok. Gak ambil-ambil penumpang di tengah jalan. Tenang aja, gak capek hati.
Hatyai Municipal Bus Terminal
Nanti kalau mau ke Padangbesar, cari aja ibu ini. Sapa tau masih tugas jualan tiket, heheh.

Hatyai Municipal Bus Terminal
Tiket van Hatyai-Padangbesar, 50 baht atau kira-kira IDR 20K

Hatyai Municipal Bus Terminal
Kumpulan van yang siap mengantar anda.

Hatyai Municipal Bus Terminal
Raja ke-9 yang tahun kemarin meninggal. Katanya raja ini baik bangett. Bahkan ada kunkruu yang cerita, waktu berita kematiannya disiarkan, dia sampai ikut nangis.

Nah dari sinilah semua drama itu dimulai he he he he.................................................

Turun dari van, gue disambut oleh cuaca yang panas banget. Terimakasih ya Allah.

Ketika sedang menunggu, kami disamperin oleh beberapa orang yang nanya-nanya kita mau kemana dll. Gelagatnya kayak calo. Seketika gue males dan ngacir pergi. Ntah ya, suka risih sama orang yang nawarin gitu itu, termasuk kalau di stasiun ada yang nawarin transportasi dll. Maunya dibairin milih sendiri aja :)

Padangbesar Customs House
Kantor Imigrasi

Tak lama, semuanya sudah berkumpul (ada dua teman yang berangkat dari daerah Sadao), kita bersama-sama menuju ke Padang Besar Customs House. Kami ikut mengantri di barisan orang-orang selama 20 menit an. Namun ketika sudah gilirannya, kami disuruh menyingkir dari barisan dan masuk menuju sebuah ruangan. Jadi dua lajur antrian itu hanya untuk pemegang paspor Malaysia dan Thailand.

Padangbesar Customs House

Pemegang paspor selain Thailand melewati prosedur lain, ada sedikit wawancara, harus masuk ruangan khusus.

Deg-deg an banget. Gue merasa insecure takut ditanyain macam-macam, alasan kita gak diterima, trus nggak dapet cop stempel, trus kita dilaporin ke atasan mereka, trus kita diinterogasi, konsulat dipanggil, dan blablabla. Semua itu blunder di kepala gue. Over thinking parah. Ya bos, ini kan negeri orang gituloh. Urusannya bisa berabe banget kalau ada apa-apa.

Dahlah akhirnya satu temen gue masuk duluan. Kita yang di luar nunggu beberapa menit. Setelah dia keluar, kami introgasi dia, ditanyain apa aja dan dia jawab apa. Biar nanti kalau ditanyain lagi nggak kagok dan sama jawabnya. Temen gue ngaku, mau ke Malaysia tepatnya ke Kuala Perlis untuk shopping kemudian ke Syah Alam mengunjungi rumah teman selama dua hari semalam.

WhatsApp Image 2017-08-09 at 11.27.59
Sesi wawancara tipis-tipis di ruangan khusus, biar dapat cap stempel keluar negara Thailand.

Alhamdulillah, nggak ribet...........semuanya bisa melewati sesi nge cop stempel paspor keluar Thailand dengan selamat tanpa ditanya-tanyain lagi. Cus lanjut jalan menuju kantor imigrasi bagian Malaysia. Kebanyakan yang lewat itu truk-truk segede dinosaurus gitu. Jarang ada yang jalan kayak kami heheh.

Padangbesar Customs House

Sampai di kantor imigrasi Malaysia, kami disuruh menunggu lagi. Gue deg-deg an lagi. Apalagi pernah baca di mana gitu, Malaysia lebih ketat daripada Thailand. Takutnya kaya ditanya-tanyain tiket hotel atau akomodasi lain dll. Terus di bagian ini temen gue nambah alasan yaitu, bakal balik lagi ke Thailand untuk ikut upacara 17 Agustus an di konsulat RI di Songkhla. Dah pokoknya temen bilang muka gue pucat hahahahahaha.

Padangbesar Customs House
Melewati imigrasi Malaysia, cap stempel masuk negara Malaysia.

Dan inideh, yang paling bikin bingung. 

Kita kan abis keluar dari Thailand tuh ke Malaysia. Rencananya mau langsung balik aja ke Thailand biar hemat duit. Karena masih ada dua minggu lagi harus bertahan hidup di Thailand. Lagian kepulangan ke Indonesia nanti juga butuh duit lagi. Selain itu gue semacam udah kenyang jalan-jalan. Puas banget sama yang di Krabi waktu itu (eh ceritanya belum tayang ya? Hehehe). Alasan lain lagi, besoknya tanggal 6, gue dan Dinda diajak kak Waree untuk makan buah di kebun buah temannya. Gue sih lebih tergiur yang itu.

Padangbesar Customs House

Apakah bisa balik lagi ke Thailand dalam waktu kurang dari 1x24 jam?

Ada beberapa teman yang dapat informasi, baiknya sih menginap dulu di Malaysia satu hari, baru balik ke Thailand. Sedangkan dari pihak gue (yang telah dikonfrimasi oleh salah satu orang Thailand yang bekerja di konsulat RI di Songkhla), nggak harus 1x24 jam kok. Langsung balik juga bisa. Nggak ada peraturan waktu minimal keluar masuk Thailand-Malaysia.

Kita galau. Mana yang bener?
Kayak milih, #teammiegoreng atau #teammiekuah
Kayak milih, #teamWCjongkok atau #teamWCduduk
Heleh -_-

Kalau gue sih yakin bisa aja balik (meski ga yakin-yakin amat).

Padangbesar Customs House
Keluar dari imigrasi Malaysia, ada jalur yang menuju ke jalan-jalan Malaysia, ada yang naik tangga menuju KTM/semacam stasiun kereta api.

Setelah berjalan tak tentu arah dan nyampe di KTM (semacam stasiun kereta api), kami istirahat sejenak untuk ishoma. Disitu teman-teman merancang kembali itinerary untuk main ke Malaysia. Terjadilah kesepakatan oleh beberapa teman untuk beneran ke Kuala Perlis dan cari hotel di sana, untuk menginap sehari. Okelah gue dan Dinda akhirnya berpisah. 10 orang pergi ke Kuala Perlis, gue dan Dinda berencana balik ke Thailand hari itu juga.

Apa yah~~~~ masalah jalan-jalan, kita udah puas banget waktu ke Krabi itu eheheh. Ohyaaa, cerita di Krabi nyusul ea.

Mau jujur lagi, sebenernya kita berdua juga not sure sebenernya hueeeee.

Tapi kita bertekad untuk menjadi cewek-cewek pemberani. Innallaha ma'ana, yegak?

Akhirnya kita balik kucing melewati jalan menuju kantor imigrasi Malaysia............dan berjumpa dengan para tukang ojek yang lagi ngetem. Beliau nawarin jasa ngojek RM 3 untuk sampai ke kantor imigrasi Malaysia. Kita sih nolak yeu. #lowbudgetfighter muehehehe. Tapi dengan baik hati pakcik itu beritahu kami ada market yang letaknya dekat.

Padangbesar
Jalan-jalan dululah.

Gue dan Dinda memutuskan untuk main bentar lah. Yaa rasa ga enak aja, belum dua jam cop stempel paspor masa udah balik kucing heheh. Akhirnya kita jalan berdua...................berusaha menemukan market yang dimaksud para tukang ojek tadi.

Yah tiap tempat mah emang memberi kesan berbeda. Termasuk waktu di Malaysia ini. Karena Malaysia menggunakan huruf alfabet dan sama-sama bahasa Melayu, gue jadi merasa pikiran gue lebih terbuka aja. Beda ketika di Thailand. Kalo di Thailand segalanya ditulis dengan aksara Thailand, karena gue ga bisa baca+ngerti arti, jadinya gak dapat info apa-apa. Nah di Malaysia ini, gue nikmati membaca segala banner ataupun tulisan-tulisan peringatan yang lucuuuu banget kata-katanya (menurut gue sebagai orang Indonesia). No offense yah, lucu aja ga bermaksud menghina.

Padangbesar
Nemu banyak banget tas gajah khas Thailand di sini, di Malaysia wkwkwkw.

Ternyata shopping mall nya jauuhhh. Yaudah kita nyelusup di bazaar dekat-dekat situ aja. Lucunya, banyak banget tas ataupun pernak-pernik lain bercorak Thailand yang dijual. Lah ini Malaysia atau Thailand coba -_- wwkwkw. Masa ntar ngasih oleh-oleh khas Thailand tapi beli di Malaysia. Tapi ya gak papa sih. Pokoknya kamu jangan bilang ya :3

Awalnya gue gak niat beli sama sekali, window shopping aja. Tapi terimakasih kepada Dinda, dia memberi gue inspirasi untuk membeli sesuatu juga mwahaha.

Padangbesar

Dan akhirnya sampailah kita di suatu kedai yang jual bumbu Tom Yum. Umik tuh udah wanti-wanti banget suruh beli bumbu masakan dari Thailand. Nah gue bimbang. Gue beli di sini apa di Thailand yaaa?? Masa di Thailand ngga ada siih? Tapi gue gak pernah lihat ada yang jualan bumbu Tom Yum. Hueeee bingung akutuh. Akhirnya kita pustuskan untuk beli di sini aja. Nggak cukup galau di awal antara beli atau nggak, galau datang kembali saat kita milih ukuran botol mana yang enaknya dibeli. Ada kali setengah jam kita milih-milih ukuran botol sama nawar-nawar. Padahal kita udah sepakat bakal setengah jam aja di bazaar ini. Tapi gara-gara keasikan, jadi molor gak keruan. Heheh. Tapi yaudahlaaaah yang penting hepi.

Padangbesar
Ininih. Malah kenalan-kenalan yang di Thailand nggak tau dimana kedai yang jual bumbu Tom Yum. Daripada pusing, akhirnya kita putuskan untuk beli di Malaysia aja. Wkwkwkkw.

Cus balik ke kantor imigrasi!

Kami sampai di kantor imigrasi Malaysia sekitar jam 5 sorean (betewe jamnya sih sama kayak di Indonesia, cuma waktu shalat kayak nelat 1 jam an gitu. Jadi otak gue otomatis mundurin satu jam kebelakang. Berarti gue masih merasa kala itu jam 4 sore). Gue deg-deg an lagi. Aduh bakal bikin alasan apa lagi yaa?? Pokoknya saat itu gue menyembunyikan alasan kami di Thailand mengenai PKL, soalnya takut ditanya-tanyain masalah 'kenapa tak buat visa pelajar saje hah?! 

Alhamdulillahnya, kali ini petugasnya lebih ramah dan suka senyum. Legaaaa.

Lepas tu kami menuju kantor imigrasi Thailand. Kami antri bersama banyak orang................yang mana akhirnya kami disuruh menyingkir lagi dari barisan -_- karena bukan pemegang paspor Thailand/Malaysia. Disitu kami nunggu sampai selonjoran di lantai saking lamanya nunggu petugas khusus cop stempel paspor selain Thailand/Malaysia. Kita pun ketawa ngekek ngekek lagi gara-gara bumbu Tom Yum.

Padangbesar Customs House
Balik lagi ke Thailand!

Lamaaaaaaaa kita nunggu, akhirnya petugasnya datang. Kami diberi arrival card seperti pada saat kedatangan pertama kali di Thailand via Hadyai airport tanggal 12 Juli lalu. Pada saat ngisi arrival card ini, kami berkenalan dengan seorang Malaysian yang bekerja sebagai pengacara. Orangnya baiikkkk banget. Sampe minta facebook gitu. Gue sih iyain aja. Eh ternyata modus -_- jadi kan gue nawarin untuk cari akun dia di fesbuk, nah bukannya diarahkan ke akun dia........tapi malah akun fanspage nya, nyuruh nge like. Dasar -_- wkwkwkw tapi biasa aja sih, dibawa fun!


Padangbesar Customs House
Mengisi arrival card.

Tapi si bapak ini beneran baik kok. Ketika tahu kami belum ada kendaraan pasti untuk balik ke Hatyai, beliau menawarkan untuk menghubungi temannya, sekiranya bisa bantu.

Padangbesar Customs House
Nah masuk sini nih untuk antri cop stempel paspor.

TAPI PUNYA TAPI.

Gara-gara keasyikan ngobrol dengan bapak pengacara, kita harus rela nunggu lagi. Si bapak petugas cop stempel paspor izin ke kami untuk pergi sebentar (mungkin kelamaan nunggu kami isi kartu kali yah).

SEBENTAR PUNYA SEBENTAR.

Sebentar mah cuma janji manis doang :') kita nunggu sejaman lebih. Dari langit terang sampe langit gelap dan semua lampu dinyalakan pertanda malam menghadang. Sampe si bapak pengacara pergi duluan karena kelamaan nunggu. Huuuu rasanya sebeeeel banget. Dan ketika si bapak cop stempel datang, mau gak mau kita menyambut dengan senyum cerah rada geregetan. Grrrrrrrr.

Beliau datang bersama seorang bapak-bapak necis. Kita yang datang duluan tapi si bapak necis di duluin. Udah biasa aku tuh diginiin :( mentang-mentang kita lebih muda dan tampilan rada gembel. Pas gue intip paspornya, ternyata orang Jepang. Uhuy! Gue tuh suka baper sama yang berbau Jepang Jepangan :(


Nah abis si bapak necis pergi, gantian kami yang diurusin. Sebelumnya, gue sama Dinda udah diskusi mengenai alasan masuk ke Thailand. Alasan kami begini; liburan ke Hatyai numpang di salah satu rumah guru Hatyaiwittayakarn School. Mwehehehe. Dan hari ini ke Malaysia cuma mau jalan-jalan. Trus si bapak nanyain lagi, nak ke Hatyai dengan ape? Kita jawab tak tahu, mungkin van. Kata bapak, yaudah sana cepat, sudah malam, takut ngga ada van.

Trus si bapak bilang, bahwa bapak necis yang tadi adalah dosen di Hatyai University, dan beliau akan menuju Hatyai. Si bapak bilang, intinya, 'waah sebenernya kalian bisa numpang  si bapak dosen tuh'

Yaelah pak  O in aja -_- yang ngelamain siapa coba. Oh my TT deh.

Akhirnya kami keluar kantor imigrasi jam 7 malam.

Kesepian dan kegelapan membentang di hadapan kami. Dari sepanjang jalan, yang paling terang benderang ya kantor imigrasi itu. Lainnya remang-remang disko. Kedai yang buka cuma satu dua, itupun remang-remang gaes, nggak ada pembeli satupun pula, seding aing. Kamipun memutuskan untuk nyebrang ke jalur lain depan imigrasi. Kita bertemu dengan seorang muslimah yang kayanya juga lagi nunggu.

'Assalamualaikum kak....kami nak bertanye. Kami ni nak ke Hatyai, kami mesti naik ape?'

'Van boleh, tapi masa ni sudah takde.....kereta (mobil) pun takde.'

Heleh matilah kita -_- padahal kata temen Thailand, van ada sampai jam 8 malam. Tapi ini baru jam 7.............udah pada gak ada. Sejujurnya gue dan Dinda kayak bawa santai gitu meski ya blank gaktau musti apa. Van gak ada, mobil yang bisa disewa pun gak ada (ada pun kayanya mikir lagi deh, pasti bakalan mahaaaal banget). 

Tak berapa lama, ibu si kakak datang menjemput. Kami salam-salaman gitu. Tahu tentang apa yang sedang menimpa kami, si ibu baik banget muter-muter nyariin kita kendaraan. Tapi tetap aja nggak ada.....

'Takpe makcik.....makcik balik ke rumo saje.....kami tunggu di imigresyen saje.....'
Itu kata gue dan Dinda.

Ya gue gak ada pilihan lain. Daripada nge gembel di pinggir jalan.

'Tak lah....makcik kasihan pada adik bedua ni. Banyak pelaku (kejahatan)......tidur rumo makcik saje, besok van jam 7 ada...nanti makcik hantar.'

Duuh, gak enak kita tuh ngerepotin. Tapi bagaimanalah kita mau cari hotel? Nggak ada kendaraan umum samasekali. Kita juga udah lelah. Tawaran yang kaya begini mah jangan sampai lepas........

Begitu kami iyakan, makcik suruh kami tunggu. Makcik antar anaknya dulu pulang ke rumah, kemudian baru jemput kami di sini. Katanya sih rumahnya dekat. Karena rasa sungkan, kami menawarkan diri untuk jalan kaki ke arah rumah makcik......maksudnya biar nanti nyusulnya ga jauh-jauh amat gituloh.

Okelah.

Gue dan Dinda jalan beriringan dalam kegelapan malam. Sepiiiiiiiiiiiii bangett oyy. Laju kenadaraan pada cepat-cepat seolah (dan memang) tak peduli pada kami, dua bidadari yang nyasar di perbatasan :') Selama 15 menit jalan.......kita gak ketemu-ketemu sama makcik. Pikiran kami, jangan-jangan belokan rumahnya udah kelewatan................jangan-jangan makcik cuma pehape :(

Akhirnya kita berhenti dan nunggu. Terus ada mobil berhenti di dekat kami, pengemudinya turun dan bergegas membeli sesuatu di kedai sebrang jalan. Gue dan Dinda bimbang. Bisa jadi ini kesempatan kami satu-satunya! Siapa tahu mamas ini mau ke Hatyai, ya kan? Dengan muka mueeeelaaaaaassss banget kita samperin si mamas (setelah dia kembali dari membeli sesuatu).

'Sir where are you going? Are you going to Hatyai?'

'No, I wanna comeback to Malaysia.'

Huwee.

Ternyata tujuan kita beda mas.................................................

Mau gak mau akhirnya kita balik lagi ke kantor imigrasi. Yaudahlah yaaa, mungkin emang udah dikasih takdir dan pengalaman bakal nginep di imigrasi. Sambil jalan kita lihat tuh ada beberapa gerombolan laki-laki yang nongki nongki. Justru kalo macam ini bukan hantu yang patut ditakuti, tapi waspadai laki-laki >.<

Kaki udah hampir gempor seharian jalan-jalan mulu. Ditambah lagi, di jalan raya, yang lewat kendaraan-kendaraan segede dinosaurus semua. Dalam gelap malam, jelas banget gue lihat pekatnya debu yang bergulung-gulung di jalan. Sebenernya kami sudah menghubungi kak Waree(salah satu guru tempat kami PKL), kak Waree bilang punya kenalan di Padangbesar ini. Tapi masih geje dan sulit dihubungi. Daripada makin geje, kita lebih pilih nunggu si makcik.

Tapi kalau boleh jujur , sebenernya hati kita bawaannya santai hepi hepi geje. Gue excited aja. Ini bakal jadi pengalaman yang menakjubkan!

Sampai di kantor imigrasi, passss banget ternyata makcik datang dengan kakak yang tadi mengendarai dua sepeda motor. MasyaAllah :) dengan senang hati dan sungkan kami ikut ke rumah mereka. Allahu......................alhamdulillah, setidaknya kami tidak terlunta-lunta di jalanan. Makcik gak pehape!

Sampai di rumahnya, kami diajak ke lantai atas untuk bersih badan dan shalat. Makcik juga menyediakan baju ganti untuk kami.

Tak lama, kak Waree telfon. Makcik bilang, 'boleh tak dia cakap Siam atau Melayu?'. Kita jawab, 'boleh'. Lalu kami berikan hapenya kepada makcik. Kak Waree tuh bisa bahasa Melayu, tapi Melayu-nya Thailand, bukan Melayu-nya Malaysia. Jadi ketika telponan ya agak riweuh.

Nah akhirnya mereka ngobrol tuh.....................................................banyaaaaaaaaaaaak. Trus gue bisa lihat senyum terbit dan tersungging di bibir makcik.

Tau apa?????

Jadi ternyata, kediaman kenalan kak Waree yang di Padangbesar itu hanya berjarak tiga rumah dari tempat makcik! Dan yang lebih alhamdulillah lagi, malam ini juga kenalan kak Waree itu (yang ternyata mantan guru di tempat PKL gue) pergi ke Hatyai. Allahuakbar wa lillahil hamd..................................gue terharu banget sumpah. Kami semua sumringah. Suatu kebetulan yang disusun indah banget oleh Allah :)

Kenalan kak Waree, kak Rachanee, akhirnya menghampiri kami di rumah makcik. Setelah berbincang sebentar, kak Rachanee pamit untuk bersiap. Kamipun ditawari makan dulu di rumah makcik. Awalnya sih nolak biar gausah repot-repot. Tapi perut gue bergemuruh mulu kayak gunung mau meletus. Yaudah kami iyain, heheh. Jadinya makcik masak sotong bumbu kuning dan telur dadar. Banyak sekali hal-hal menarik selama mengobrol dengan makcik. Salah satunya mengenai ayam.

Jadi di Thailand ini ayam murah banget, lebih murah dari rata-rata di Indonesia. Dimana-mana ada ayam. Di kantin sekolah tempat gue PKL pun, misal ada 7 jenis masakan, itu ya ayam semua. Pengolahannya aja yang beda. Ya...........rahasia umum kan kalau ayam-ayam ternak itu di suntik obat ini itu biar cepet gede dll. Gue dan Dinda merinding, kami sepakat sejak malam itu untuk gak lagi-lagi makan ayam. Mending ikan.

Hidangan siap, gue makan dengan lahap. Iya bos, gue gak makan dari jam 7 pagi tadi. Tadi pagipun cuma makan mie....mie Indomie rasa Rendang :3

Jam 9 malam, semuanya siap. Makcik mengantar kami ke rumah kak Rachanee. Sewaktu pamitan, rasanya terharuuu banget sampe gue pingin netesin air mata. Nyesek gitulah. Ya gimana ya...........saat itu posisi kami benar-benar gaktau harus gimana dan kemana. Hari sudah malam. Kendaraan untuk menuju kemana-mana nggak ada. Di Padangbesar gak kenal siapapun. Ini negara orang......

Lalu ada pertolongan dari Allah melalui keluarga makcik. Alhamdulillah.......gue yang tengil ini masih disayang Allah :)

Baca juga kisah awal gue PKL di Thailand, PKL di Thailand 1 - Turbulensi, Pertolongan Allah Itu Nyata

Semoga Allah balas kebaikan keluarga makcik. Allah berkahi hidupnya, dilapangkan rizkinya, bahagia hidupnya, amin.

Mobil mulai melaju, kaca mobil gue turunkan demi melaihat makcik untuk terakhir kalinya. Beliau sih welkam welkam aja bila kita mau main lagi. Tapi bos, ya kita kan gaktau kapan lagi ada kesempatan. Kalau ada rezeki, insyaAllah nanti waktu di Indonesia gue kirimin indomie. Muehehe. Eh iyalah, indomie kan paling enak nomer satu di dunia!

Malam itu juga gue dan Dinda bisa nyampe Hatyai dengan selamat. Bersiap, karena keesokan harinya mau berkebun dan makan buaaah. Heheh.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Ohya, ini beberapa rangkuman beberapa hal yang menjadi pertanyaan (gue pribadi) mengenai visa run (khususnya Thailand-Malaysia):
  1. Visa run apakah harus menginap di negara tetangga? Nggak. Bahkan kalau masuk lagi juga boleh. Tapi kan kesannya ga enak aja. Kayak namu ke rumah orang, udah pamit pulang, tapi gedor pintu lagi mau namu. Maksudnya piye coba.
  2. Visa run bisa berapa kali? Kalau jalur darat, pemerintah Thailand cuma kasih jatah dua kali keluar masuk Thailand per tahun. Tapi kalau lewat udara, bebaassssss. Yha taulah.
  3. Visa run bayar? Nggaklah. Kita tuh keluar masuk negara manapun kaga bayar, kecuali ya akomodasi pribadi.
  4. Apalagi? Ya kalau adalagi yang mau ditanyain, sok di kolom komentar.

You Might Also Like

11 apresiasi, terimakasih banyak!

  1. Jauh sekali PKL di Thailand pasti asik sekali
    Gak bisa bayangin gimana persiapan untuk PKL disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehehe, sengaja cari yang jauh biar kangen sama yang di rumah gedeeee.
      Alhamdulillah, iya benar, asyik sekali!

      Ribet bangett. Banyak lika-likunya. Tapi alhamdulillah, semua bisa teratasi :)

      Delete
  2. asyik yah bisa PKL di luar neger,jaman saya malah PKL di kota sendiri.jadi ngiri rasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheheheh.
      Alhamdulillah saya berkesempatan PKL di sini.

      Nggak papa mas, kalau mas nya gak bisa, insyaAllah anaknya mas nanti bisa PKL di luar negeri juga, amin. ^^'

      Delete
  3. Oke, ini kedua kalinya baca si penulis blog lagi ada di LN. Bikin ngiri aja, sih, Kak. :(

    Cerita PKL-nya dong, Kak. Belum mulai nih. Hehehe. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dapet apa dek setelah baca?
      Banyak moral value nya loh, dirangkum ya /ngek wkwkw.

      Jangan iri. Justru kamu kan baru aja merekah [?] nah kesempatannya jauh lebih luas dan buanyak. Ikut konferensi2 intl geh, atau gak ikut research2 gitu. Sapa tau bisa tampil di kancah intl. Ya gak?

      Mwehehehehe.
      Justru artikel ini kan mendekati akhri PKL. Cerita2 tengahnya masih disusun xD

      Delete
  4. Although there are lot of educational opportunities for students but this is also true that most of students dont know how they can take admission in abroad colleges and universities.
    Ashley Sewell | TheAcademicPapers.co.uk

    ReplyDelete
  5. Jangankan ngurus visa di luar negeri zhard.
    Ngurus perizinan di Indonesia aja masih suka keringetan.
    tapi kalo udah dijalanin mah ternyata biasa aja wkwk.

    Mantep lah teh Zahra ini dalam sehari bisa mnapak di dua negara uhu

    ReplyDelete
  6. Ini anak, pake lu gua tapi pas nulis kata "banyak" dengan penekanan khusus ketahuan banget jawa timurannya, hahaha..

    Eh baru tau ternyata ada visa run gini. Agak rempong juga kalah wilayah negaranya kayak beda pulau dan g ada jalur daratnya. Untung aja ke malaysia cuman 1 jam via darat ya.

    Semoga selalu diberikan perlindungan Allah ya Ra. Deg2an juga kalau kalian jadi bobok cantik di kantor imigrasi. Cewek2 lagi.. Kan takyuuut!!

    ReplyDelete
  7. wuih, baru tau visa run begitu. HEHEHE, THAILAND ITU NGANGENIN! over seminggu kurang tuh. Gue sih dulu ke Bangkok, dan benar-benar asik banget mainnya. Kalau perbatasan Malaysia kan yang Thailand agak ke bawah situ yak, gue belum pernah nyoba kesitu tapi gue tau memang banyak orang Malay yang ada di Thai

    ReplyDelete

Bagaimana? Beri pendapat sekaligus kenalan yuk! ヽ(⌐■_■)ノ♪♬

Sanak Rancakヾ(⌐■_■)ノ♪

Sahabat Google+

✿May Challenge✿

plain-white-background

✿Zahrahstagram✿