Misteri di Kawah Putih, Ciwidey - Bandung

Tuesday, September 12, 2017


Assalamualaikum bagi semua manusia di muka bumi ini.

Halo, gue Zahrah.

PKL gue di Thailand yang hampir enam minggu, telah usai sudah. Banyak kenangan dan momen yang gak bakal gue lupain seumur hidup. Mulai dari makanannya yang enaaaaaak asem pedes gitu, hal-hal yang baru gue lihat dengan mata kepala gue sendiri, teman-teman baru, dan juga kasih sayang baru dari orang baru #tsaaaah. Muwehehehe. Gak deng, kasih sayang sesama manusia.


Jadi, beginilah, sepulang dari Thailand, gue mendarat di Bandung. Kenapa di Bandung? Karena tiketnya murah, sama aja kalau turun di Jakarta. Yaaa gue ad misi rahasia yang harus dilakukan di Bandung mwehehe. Yang misi sampingannya adalah:

Sekalian main ke Kawah Putih (White Crater), yang ada di Ciwidey, 50km dari selatan Bandung.

Kawah Putih Ciwidey

Hari Senin yang cerah, gue berkendara motor dari Bandung menuju Cimahi. Yea, gue janjian sama seorang arwah yang berasal dari Cimahi. Karena hape gue kehilangan sinyal (udah habis masa tenggang karena dibawa ke Thailand sebulan lebih), maka gue ga bisa paketan, sms, apalagi telpon. Jadinya kita janjian di Cimahi Mall, tengah-tengah gitu. 

Karena si arwah ini sedikit jambul, dia telat sejam. Dikira gue bakal lama dari Bandung ke Cimahi. Gak tau aja gue hidden daughter-nya Valentino Rossi mweheh #yainajasih. Btw waktu itu gue nunggu dia sampe sejam (bujut), nah gue bingung gimana hubunginnya. Akhirnya ketika ada kakak-kakak lewat, dengan muka melasss gue minta waktu dan kuota bentar untuk hostpot ngirim location ke si arwah. Pyuh~ gue sih meyakini orag Indonesia itu ramah-ramah. Terbukti kok ;)  

Dan alhamdulillah gue bawa buku 'Sirkus Pohon' karya Andrea Hirata. Pada tahu kan? Udah baca belum? Gue udah dong......tapi ga sampe abis wkwkwk. Jadinya betenya ga kerasa.

Dari daerah Cimahi Mall itu, sejam kemudian akhirnya kita sampai di gapura Kawah Putih Ciwidey, uhuy! Udaranya segar dan hawanya dingin. Sebelas duabelas sama daerah Bumiaji di Batu sih.

Setelah parkir motor, kami menuju loket yang keliahatan gak resmi, tapi resmi. Disitu kami dijelasin berapa harga yang harus dibayar. Satu orang (gue), satu arwah (dia), dan satu sepeda motor, dan biaya Ontang-anting untuk 2 makhluk, total IDR 85K.

Kawah Putih Ciwidey

Yeapp. Jadi kalau ke Kawah Putih, kita harus naik Ontang-anting gaes. Sebenernya gak wajib sih, cuma sudah masuk harga tiket. Tapi gue juga gak tau pasti, boleh gak ga naik Ontang-anting. Ontang-anting ini semacam angkutan umum pariwisata gituloh.

Jarak dari parkiran ke Kawah Putihnya emang lumayan jauh, sekitar 5 km, makanya disediakan Ontang-anting. Hal ini membantu banget bagi para pengunjung yang sudah sepuh, atau gak kuat jalan jauh. Beda kalau ke Kawah Ijen di Bondowoso (atau Banyuwangi? Heheh), kendaraan bermotor sama sekali tidak diperbolehkan. Tapi ke Kawah Ijen mah teteup seru! Baca kisah kasihan gue yang gak dapat mengejar Blue Fire T_T, Cuslah ke Kawah Ijen.

Kawah Putih Ciwidey

Kawah Putih ini terbentuk karena letusan kuedua gunung Patuha sekitar abad 13. Tanah dan air kawah yang bercampur dengan belerang akhrinya menghasilkan warna yang cantik, putih agak biru gimanaa gitu. Kalau lagi cerah begini, jadinya terang banget. Kegiatan menambang belerang di sini, gue lihat, tidak se massive seperti di Kawah Ijen. Palingan cuma ada penjual belerang dengan kuantitas sedikit saja.

Kawah Putih Ciwidey
Sekitaran Kawah Putih, banyak tumbuhan yang cuma batangnya doang. Keren yak!

Kawah Putih Ciwidey
Mau dibangun jembatan nih. Ciyee nambah variasi spot foto, muehehe.

Sesuai dengan judul artikel ini, inilah misterinya /kamera zoom in zoom out/

Katanya nih, jaman dulu itu, sebelum ditemukan, penduduk sekitar mengira gunung Patuha ini angker. Karena kalau ada burung yang melintas di puncak gunung, pasti bakal mati. Tapi pada suatu hari, ada seorang ilmuwan botani dari Jerman yang bernama Dr. Franz Wilhelm Junghuhn tertarik untuk meneliti. Sampai di atas, ternyata dia menemukan sebuah fenomena alam yang indah, yaitu Kawah Putih dengan belerang-belerang yang baunya menusuk hati. Maka dari itu, sejak tahun 1987, Kawah Putih dibuka untuk umum.

YEAY!

Gara-gara ke Ciwidey, kaos, jilbab, sama rok gue seminggu gak hilang bau belerangnya. Bisa gitu?!?!? Iya karena gak gue cuci muehehehe. Bukan apa, ntah kenapa gue suka aja. Dan emang, mulai sekarang, bau belerang jadi salah satu bau favorit gue setelah bau bensin, ehe.

Kawah Putih Ciwidey

Kawah Putih emang instagrammable banget sih, epic gitu kan....banyak cabang-cabang tumbuhan kering, trus tanahnya putih....kawahnya juga putih-biru-hijau dikit-tosca. Tapi warna kawah ini tergantung oleh konsentrasi gas sulfur, temperatur, dan oksidasi yang terjadi.

Kawah Putih Ciwidey


You Might Also Like

49 apresiasi, terimakasih banyak!

  1. Iya bener instagramable bangeettsssss

    Mau juga ah ke situ selagi hidup huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahahahha teriknya ya Allah, kaya ada serebu external lighting :'
      /paan sik xDDDD


      Tinggal di Bandung sebulan bang, kulik tiap sudutnya, ea.

      Delete
    2. Suatu hari deh kalau aku dah kaya raya hahahaha

      Delete
    3. Saya doain bang Aul hidupnya ga kaya raya......
      tapi berkecukupan.......
      mwehehehe.
      Mau beli apapun, duitnya cukup xD
      gimana doa saya? [?]

      Delete
  2. Pekat-an mana sama Kawah Ijen nuansa belerangnya? *halah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kawah Ijen lah mbaaaaa. Kawah Putih mah apaan
      /digeplak/

      Kalo di sini belerang cuma keluar dari dalam kawahnya doang, konsentrasinya dikitt. Ga sampe bikin bongkahan2 belerang gitu.

      Kalo di Kawah Ijen kan kayak lumbungnya belerang /masyaAllah............../

      Delete
  3. Belum pernah kesini, padahal di bandung 4 tahun, manusia macam apa aku ini? Hahahahaha...

    Dulu pernah pingin kesini, tapi g jadi karena tergoda buat jalan2 ke tebing kraton sama hunting foto di braga. Tapi dapet KW nya sih waktu di Garut, di talaga bodas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahun kapan juga kesini waktu SMA kak mweheheheh xD
      Tapi karena bareng nenek dan temen2nya, which is orangtuaaa semuanya juga....jadi yah ke tempat yang gitu deh, banyak belanjanya xD mwehehehehe

      Aku malah 3 hari cuma kesini doang loh, soalnya cuma mau numpang istirahat aja dikosan temen hahaha xD

      Delete
  4. fotonya bagus bagus bangeeettt zarah pake kamera apa sih?
    sirkus pohon belum baca, malah baru tahu lo
    itu buku baru?
    oh ya jadi penasaran sama logat dan cara ngomong zarah yang ngomongnya gue-gue itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mwehehehehe khop khun maaak maaaaaak kaak :))
      Aku pake Nikon D5200 kok ._.

      Iyaa buku baru, aku aja bacanya nebeng temen ._.
      Bagus loh kak, as always deh, ide bang Tere Liye itu kereen banget xD

      Aku ngomongnya medok bangeeett kok, medok kayak orang lagi numbuk padi di lumbung mwehehehe xDDD

      Delete
    2. Kan kalau dipikiran saya, orang Jawa kalo bicara pressure nya keren di huruh qalqalah kayak B, G, J, huwehehe xD

      Delete
  5. Wah, sekarang beda ya, Teh, tuh dekat kawahnya ada tulisan bungalompatnya..hehe

    Iya tahu tuh buku itu, tapi belum punya, pinjemin dong, Teh..hehe
    Banyak perubahan deh, aku terakhir kesini tahun 2015 lalu. Disini bagus juga kalau ada jembatan gitu ya, Teh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kalo itu kan watermark mas ._.

      Lah saya aja minjem wkwkwkwk xD
      Perubahannya apa aja?
      Kalau menurut saya, Kawah putih ini udah lumayan well-developed sih, sangat sangat memudahkan pengunjung. Dari yang muda sampai yg tua hehehe

      Delete
    2. Iya, aku jg tahu, tapi keren penempatan watermarknya, terlihat sekilas beneran..hehe

      Owalah, ya, udah aku tunggu selesai, tar pinjem.wkwk

      Gak jauh sih, cuman perubahan dulu gak ada jembatannya, dan dulu aku pas kesitu, baru aja sampe, hujan gede banget. Dinginnya terasa..hehe

      Iya, sih, betul juga. Siapa aja bisa kesana, lebih asik lagi bawa keluarga..

      Delete
    3. The power of sense ingin memiliki sebuah tempat wisata alam (apasih xD)

      Boleh mas, sini saya pinjami........datang ke Malang ya ._.

      Waaah! Hujan dan mendung adalah hal-hal yg saya wanti2 dalam doa agar gak kejadian kalau lagi main. Langitnya jadi ga biru :/

      Semoga keluarganya selalu bahagia dan diberkahi Allah :) /?

      Delete
    4. Bener lho, dalam waktu dekat ini aku mau ke Malang..he
      Kalau jadi tapi, Teh..

      Btw, emang udah selesai ya, Teh bacanya ?

      Iya sih, kalau lagi maen hujan itu repot, tapi disisi lain bagus buat berdoa :)

      Aamiin..

      Delete
    5. Wah, masyaAllah......tetap berpikiran positif meski rasa tidak suka.
      Makasih sdh diingetin mas, memang masa ketika hujan turun itu waktu yang tepat untuk berkontemplasi /apadeh xD

      Yah bukunya di temen, di Bandung xDDD

      Mas beli sendiri aja ya ._. hehe

      Semoga bisa sampai Malang dengan selamat, amin (kalau jadi wkwkw xD)

      Delete
    6. Hehe.. iya, gpp, Teh, becanda kok :D

      Nanti ku masukin di list belanja buku berikutnya aja..

      Mudah-mudahan jadi, cari waktu yang tepat, biar bisa di atur berapa lamanya..he

      Delete
  6. penasara dengan dinginnya udara Bandung, kalau ke bandung lagi pengen coba kesini.. ada gmbaran lah dari postingan ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ntah ya, kalau menurut saya udara di Bandung lebih dingin daripada di Malang.
      Eh tapi gaktau juga sih secara derajat.
      Ini sih emang salah satu destinasi yang wajib dikunjungi deh wkwkw.
      Selamat eksplorasi di Bandung kapan2 ya bang ehe

      Delete
  7. jiah, rasanya pengen juga main kesana.Udah banyak teman mampir ke kawah putih dan ini zahrah juga pergi bisa-bisa pingsan penasaran nih. EHh belerang disana bisa dibawa pulang gak? katanya itu bisa jadi obat yah.

    Air benning yah kayak senyummu, cielah. Gak neng, saya heran aja kawah kayak gitu airnya emang gak bakal habis yah kalau musim kemarau atau gak nambah pas musim hujan. maaf saya yang terlalu baper nanya sains ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw, ini tempat emang kaya must visit destination gitu di Bandung.
      Jadi yaaaa, segerakanlah bang.
      Bisaa, ada tuh banyak penjual belerang. Tapi amount nya dikit sih. Iya bisa, kalo beli, biasanya ada beberapa yg dicantumkan khasiatnya apa aja gitu heheh.

      Gak bening loh itu, keruh sbenernya. Cuma karena ada campuran belerang, jadi bluish. Senyum saya pepsodent dong mwehehe.
      Kayanya ngga deh bang, soalnya sumber /?

      Delete
  8. Belerangnya banyak banget ya ternyata. Kirain cuma putih-putih kabut begitu doang #eh. Saya belum pernah ke Kawah Putih, Kak! Setelah membaca ini makin pengin ke sana, hehe. Bagus banget ya buat hunting gambar-gambar lucu. Bisa buat mengobati penyakit kulit juga, kan. Ya kali-kali saja muka tambah ganteng setelah berendam di air panasnya Kawah Putih (melepuh yang ada).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah malah di sini gak ada kabutnya xD
      kalo ada kabutnya berarti konsentrasi dan produksi belerangnya banyak, kayak di Kawah Ijen itu loh. Ditambang dari jaman kapan ga abis2, berbongkah2 malahan.

      Haruslah, wajib nih kalo ke Bandung wkwkwk.
      Ini mah saya gambar ya begitu itu gara2 panass banget. Instagrammable pdhl XD
      Yup, katanya sih manjur. Jangan berendam, ntar keluar2 jadi nyai lagi xD

      Delete
  9. alhamdulillah udah ke sini
    difoto dari manapun kawah putih emang keceeeh badaiii
    misterinya emang agak gimana gitu
    cuma bagiku misterinya kapan ini jodoh dateng #eh
    btw jembatannya udah jadi, ah kan tambah asyik...
    iya loh bunga lompatnya kukira dibangun kang Aher euy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, saya turut bahagia ^^

      Sebenernya bukan misteri yang gimana gitu sih, sekedar mitos yang berkembang di masyarakat demi menghadapi suatu fenomena yang (pada saat itu) tidak bisa dijelaskan secara ilmiah. Muehehehehe. Jadi muncullah spekulasi2 seperti itu.

      Alhamdulillah ada bapak ilmuwan yang akhirnya mematahkan kemistisan Kawah Putih, yeay!

      Pada saat yang tepat insyaAllah pak, siapkan diri saja sebaik mungkin. Cmiw hehe.

      Delete
  10. Aku pernah kesini juga dulu, kalo ga salah 3 tahun lalu.
    tapi belum sempet di bikin postingan di Blog :)
    Nanti aku bikin juga ah postinganya *ga mau kalah

    Btw Sekarang udah banyak perubahan yah, ga banyak sih tapi jadi lebih bagus gitu, ada jembatan cintanya.
    Ah jadi kangen kepingin mencium bau belerang ciwidey yang sangat pekat itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkwkwk yaaa bikinlah bang.
      Ane nanti juga kalau main ke Belitung juga mau bikin postingan.
      Gak boleh sama2 kalah. Meski destinasi sama tapi pasti menghadirkan persepsi yang berbeda /pijat kepala/ hmm wkwkwkw.

      Emang namanya jembatan cinta ya --
      Kan udah pernah nyium bau belerang di Ciwidey, gantian geh nyium bau belerang di Kawah Ijen.....sapa tau lebih berkesan :)
      abis itu mampir Malang xD

      Delete
  11. Dan baru ngeh kalo ternyata kawah putih itu bukan hiperbola
    Literally putih gitu wkwkwk

    *wowed*
    *amazed*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya ga putih juga sih bang.
      Kalo kawahnya mah cenderung tosca gitu,
      trus are lumpur belerangnya kayak putih gading putih kusam gitu.

      *amiiin*

      Delete
  12. wohhh ada jembatan kayunya itu ya. terakhir kali ke sana 2011 awal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkw iyaa, tapi itupun juga belum selesai sih.

      Delete
  13. Numpang tethering sama orang asing, wah boleh juga tuh dicoba!

    Gue nggak ngerti kenapa bau bensin kadang bikin nagih. Ya, meskipun lebih nikmat aroma kertas dari buku baru, sih. Cuma, gue lebih nggak ngerti kalau bau belerang ada yang suka. Bukannya bikin mual?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gimana, solanya si hantu ga datang2 bang, mana sinyal nya X.....hmmm.

      Habis main ke laman orang lain, jadi di bensin ada yg namanya zat benzena, dan ini nih aromanya bisa bekerja seperti anestesi yang bisa mengendurkan syaraf2 tegang. Nah jadinya kita lebih rileks, bisa kecanduan juga tuh bang.

      Sama kayak bau spidol, knalpot juga haha. Asal ga yang item aja sih.

      Kalo di gue ngga bang hahahaha. Karena bau kentut juga bau belerang................./?

      Delete
  14. Ehhh mak jleb mbak baca kalau mbak zahrah suka bau bensin. Wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa bang? Wkwkwkw.
      Kan bau bensin tuh mengandung zat yang bisa merilekskan pikiran gitu, ya meskipun ga baik xD palingan suka curi2 bau gitu kalau lagi isi bensin xD

      Delete
  15. Akhirnya bisa baca tulisanmu juga setelah 6 minggu vacuum dari dunia blog :D...
    aku juga sempat ke kawah putih Zahra dan cerita sama Tobi kalau berkat orang JErman (junghuhn), kawah ini jadi terbukti tidak angker lagi dan jadi kawasan wisata. Trus kata pacarku itu: wah, harusnya aku gratis donk masuknya, kan aku orang Jerman juga,,,hhaha...tapi dia malah disuruh bayar lebih waktu ke sana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selalu senyum2 sendiri kalo baca komen kakak tuh, such a spirit!
      Danke schooooon <3 <3 <3

      Nah makanya ituu!! Apalagi emang perawakannya bule banget heheh. Harusnya kasih tau tuh pengelolanya, ada regulasi khusus berupa privilege utk WNA jerman hahaha.

      Delete
  16. Aku enggak pernah bosen loh ke tempat ini. Baru 3 kali sih memang. Tapi selalu suka. Yang ga aku suka adalah kalau harus nginep dan kedinginan di malam harinya.
    Tahu enggak, jadwal kamu ke Ciwidey ini cuma selilih beberapa minggu sama kunjungan terakhir aku ke Kawah Putih. Kemarin aku bawa mertua dan adik ipar. Komennya adalah: "Wihhhh Mbak, coba jalan ke Kawah Ijen kayak gini ya. Pasti senang."
    Menurut aku mungkin hanya soal waktu. Dulu pun akses Kawah Putih enggak seperti ini kok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkw namanya dataran tinggi memang sudah sepaket sama dingin.
      Tapi kan teteh bawa suami, jadi hangat [???????????????] /nahlhooo hhehehehe xD

      Wah bisa kali ya kalau kontakan gitu barengan ._.

      Hmm iya teh, Kawah Putih ini emang friendly banget. Tapi yaaa yang Kawah Ijen gimana ya. Bagus juga kalau benar2 steril dari polusi kendaraan bermotor. Mungkin kapan gitu ada kereta gantung, kan keren xD

      Delete
  17. Pernah ke sini sama mama. Dari terminal ciuberuem naik sejenis angkot gitu, agak mahal sampai tujuan soale nyarter, haha... Penumpang cm 4, gak musim liburan. Begitu sampai baunyaaaaa....belerang bgt. Sampai pusing

    ReplyDelete
  18. I like this, its so amazing!
    urgentid.wordpress.com

    ReplyDelete
  19. Mba mau nnaya biaya untuk seorang nya berapa ya buat tiket masuk parkir bawah sm ontang anting itu (maksudnua odong odong kali ya)

    ReplyDelete
  20. Mba mau nnaya biaya untuk seorang nya berapa ya buat tiket masuk parkir bawah sm ontang anting itu (maksudnua odong odong kali ya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi kemarin, kami itu berdua, naik motor (parkir), trus naik ontang anting, trus biaya masuk, biaya nitip helm juga....abis 95 K :)

      Delete
  21. Buset dah, bau belerang skrg jadi paporit selain bau bensin. Oh my, jingkrak jingkak deh bacanya. Wkkkk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya xD aneh ya kak ._.
      gimana dong? Wkwkwkw.

      Seneng deh bisa buat orang jingkrak2 huehehehe.
      Anyway, thanks for visiting kakaaak ^_^

      Delete

Bagaimana? Beri pendapat sekaligus kenalan yuk! ヽ(⌐■_■)ノ♪♬

Sanak Rancakヾ(⌐■_■)ノ♪

Sahabat Google+

✿May Challenge✿

plain-white-background